Cerita seks terbaru yg paling hot

| August 6, 2015 | 0 Comments
VIMAX ASLI

Cerita seks terbaru yg paling hot- Jam loceng sudah menunjukkan pukul 5.00 pagi. Liana memang tidak boleh memejamkan matanya. Puas sudah dipujuk tapi kedua matanya masih lagi galak, langsung belum menunjukkan tanda-tanda ingin pejam. Sedikit pun tidak dirasakan keinginan untuk tidur biarpun malam telah larut. Tidak seperti lelaki yang terdampar di sebelahnya yang telah lama dibuai mimpi.

Cerita seks terbaru yg paling hotCerita seks terbaru yg paling hot

Liana menatap wajah lelaki yang umurnya sudah melebihi separuh abad. Bertubuh kurus dan berkulit sawo matang. Rambutnya yang mula memutih menunjukkan tanda usianya yang sebenar. Tubuh kurus lelaki itu juga menjadi tatapan nakal mata bundar Liana. Liana melihat sekujur tubuh lelaki itu yang terlentang telanjang tertidur pulas di sisinya.
Liana kecewa melihat betapa lenanya lelaki itu tidur. Tentu sekali kerana keletihan, setelah hampir separuh dari malam yang kian tua itu dia berusaha membuktikan kejantanannya yang semakin luntur, seperti malam-malam sebelumnya. Tapi hasilnya tetap sama. Lelaki itu tertewas awal sebelum Liana mencapai klimaks. Hanya kegelisahan yang menemaninya setiap malam.
Liana tidak dapat melelapkan matanya sungguhpun badannya terasa letih melayan setiap keghairahan lelaki itu dengan penuh rasa rela. Setiap inci tubuhnya telah menjadi santapan berahi lelaki yang berusia 50 tahun yang sedang tidur itu hingga dia terasa lesu sekali. Malah Liana masih dapat merasakan cairan hangat benih lelaki itu yang mengisi ruang wanitaannya. Namun keletihan ltu belum cukup untuk membuat Liana mengantuk.
Liana yang berumur dua puluhan itu masih terbayang desakan ayahnya agar berkahwin dengan penghulu pencen beranak satu yang kematian isteri dua tahun lalu. Ayahnya banyak berhutang dengan penghulu Pak Daud. Bagi menebus segala hutangnya maka Liana diserahkan ayahnya sebagai isteri Pak Daud.
Dalam terpaksa Liana menerima lamaran Pak Daud sungguhpun dia telah mempunyai kekasih waktu itu. Sejak itu dilaksanalah tugasnya sebagai isteri yang patuh. Kehendak seks Pak Daud dilayan dengan baik tetapi kehendak seksnya yang membara itu tidak dapat disempurnakan oleh Pak Daud dengan baik.
Perlahan-lahan Liana turun dari katil, mengutip pakaian tidurnya yang terdampar di atas lantai bilik lalu menyarungkan ke tubuhnya yang juga berkeadaan telanjang. Kemudian Liana keluar dari bilik menuju ke bahagian dapur. Dia ingin membasahkan tekaknya yang terasa dahaga.
Dalam perjalanannya ke dapur, Liana melintasi bilik Arif anak lelaki tunggal Pak Daud yang masih bersekolah tingkatan tiga. Dilihatnya pintu bilik itu tidak tertutup rapat dan lampu bilik masih lagi menyala terang menandakan penghuni bilik itu masih belum tidur.
Liana menghampiri daun pintu bilik yang terbuka lalu mengintai ke dalam. Diperhatikan yang budak lelaki remaja itu sedang bersandar malas di kepala katil bujangnya. Matanya pula sedang begitu tajam menatap sebuah buku yang terbuka di tangannya. Tajuk buku itu membuat Liana tersenyum, dan satu fikiran yang nakal mula menyelinap di hati wanita itu.
“Arif belum tidur lagi ke?” tanya Liana pada anak tirinya, Arif yang sedang leka membaca buku lucah…
“Arif belum tidur lagi ke?” tanya Liana pada budak lelaki remaja belasan tahun itu sambil menolak daun pintu bilik hinggakan ianya terbuka luas.
Tindakan Liana itu telah mengejutkan budak lelaki remaja yang sedang khusyuk itu.
“Eh, Kak Liana!” soal pemuda itu agak terkejut, sambil berusaha menyelitkan buku yang dibacanya itu di bawah bantal. Harapannya agar wanita yang berusia 25 tahun itu tidak sempat membaca tajuk buku tersebut.
“Kak Liana…. ayah dah tidur ke?” soal budak lelaki remaja itu sambil berusaha menghilangkan rasa terkejut dan gugup dengan kehadiran Liana yang tiba-tiba.
Arif membahasakan ibu tiri kepada ibu tirinya yang muda itu. Ibu tirinya itu hanya dua puluh tahun saja lebih tua darinya. Liana pun lebih suka Arif memanggilnya ibu tiri daripada ibu atau makcik.
“Sudah, keletihan agaknya,” jawab Liana tanpa segan silu, kerana dia sedar budak muda remaja itu memang sudah lebih dari tahu tentang hubungan sebenar antara Liana dan orang tuanya.
“Akak tak boleh nak tidur, malam ni panas betul,” ujar wanita itu lagi tanpa perlu ditanya.
“Yalah, Kak Liana,” Man mengangguk setuju.
Mata Arif mencuri-curi melihat tubuh montok ibu tirinya. Liana perasan Arif memerhatinya tetapi Liana buat-buat tak tahu sahaja. Tergiur juga budak remaja yang sedang berkembang itu. Kesuburan tubuh genit wanita itu amat terserlah biarpun cuba disembunyikan di sebalik kain batik kemban yang membaluti tubuhnya. Lebih-lebih lagi di bahagian dada yang membusung.
“Buku apa yang kau baca tadi, Man?” soal Liana sambil langsung tidak ambil kisah dengan renungan nakal mata budak remaja itu pada batang tubuhnya.
Dia bagai sengaja membiarkan budak lelaki remaja itu mencuci mata sesekali. Tambahan pula Liana sendiri terasa seronok apabila diperhatikan begitu.
“Buku cerita, Kak Liana,” jawab Arif cuba berbohong.
“Cerita seks, kan?” teka Liana dengan senyuman penuh makna.
Arif cuma mampu tersengih malu lantaran rahsianya diketahui. Wajahnya bertukar merah padam….
“Eeerr….takde la Kak Liana. Sa..saya tak baca citer lucah macam tu..,” Arif masih menafikannya.
“Jangan bohong..! Akak tahu,” pintas Liana sambil matanya mengenyit nakal.
Arif langsung berdiam tergamam.
“Akak nak tengok sekejap;” pinta Liana, sambil melabuhkan punggungnya yang bulat dan padat itu di atas tilam, betul-betul bersebelahan dengan tubuh budak lelaki remaja itu sendiri.
Tangannya dihulur ke bawah bantal Arif sambil badannya dirapatkan ke muka budak lelaki remaja itu. Arif tercium bau badan Liana yang harum. Nafsu mudanya mula bangkit. Wajah Arif kelihatan merah padam menahan malu. Daging tetek Liana yang berbalut kain batik kemban menyentuh kulit pipinya.
“Apa yang terpacak di bawah selimut tu? Masya Allah..! Arif telanjang bulat ke bawah selimut tu..?” tanya Liana sambil menunjuk selimut yang menutup badan Arif.
Arif tertunduk malu sambil cuba menutup tonjolan di bawah selimut yang menutup tubuhnya yang telanjang bulat. Liana melihat Arif serba tidak kena. Wajahnya semakin merah padam diasak pertanyaan oleh ibu tirinya yang genit.
Liana mencapai buku lucah yang dibaca oleh Arif tadi. Buku tersebut bertajuk ‘Koleksi Cerita Persetubuhan SumbangMuhrim’. Liana menyelak-nyelak helaian buku tersebut yang mula membaca mukasurat yang menarik perhatiannya…
“Batang konek Tajul menujah-nujah lubang faraj ibunya dengan tanpa perasaan bersalah. Rogayah mengerang-erang kenikmatan tatkala lubang farajnya dicerobohi oleh batang konek anak lelakinya sendiri. Kedua-dua ibu dan anak itu tenggelam dalam perzinaan yang haram itu….” Liana membaca sebahagian dari petikan cerita buku tersebut.
Arif tertunduk menahan malu yang amat sangat…
“Lepas baca buku macam ni apa yang Arif buat..? Melancap ke…?” tanya Liana sambil meletakkan buku lucah itu kembali di tepi katil.
“Eerrmm…kadang-kadang…tak tahan…” jawab Arif tersekat-sekat
“Arif pancut kat mana…?’ tanya Liana.
“Eerr…pancut atas cadar tilam jer….” jawab Arif tertunduk malu.
“Air mani Arif itu tak elok dibuang merata-rata. Benih pekat Arif itu patut disemai pada tempat yang sepatutnya.” Ujar Liana
Budak lelaki remaja yang berusia 15 tahun itu tergamam sejenak mendengar kata-kata ibu tirinya itu. Tak terduga olehnya yang Liana akan berkata sebegitu. Dia menatap wajah Liana yang ayu itu sambil cuba menyelami maksud yang tersirat di sebalik kata-kata wanita itu.
Sedang dia asyik melayani konsentrasi tersebut, tiba-tiba dia tersedar yang jari-jemari Liana telah pun menyelusup masuk ke dalam selimutnya. Batang pembiakannya yang keras tegang pantas digenggam dan dibelai mesra oleh jari jemari Liana yang halus itu.
“Eh, Kak Liana…! Apa yang akak buat ni?” soal budak lelaki remaja itu kerana terkejut dengan perbuatan Liana yang tidak semena-mena itu.
“Syyyh… Jangan banyak soal Arif,” ujar Liana yang merasakan kewanitaannya bagaikan tercabar dengan sikap malu dan keanak-anakan Arif. Semakin meluap luap hasratnya untuk merasai keterunaan anak lelaki tirinya yang masih remaja itu.
“Kak.. Liana… eerrmm….aahhh…ja..jangan…” dengus Arif yang dilanda keenakan. Dia seolah-olah tidak percaya dengan apa yang sedang diperlakukan oleh ibu tirinya pada batang konek remajanya.
Arif hanya mampu terbaring sambil menikmati belaian jari-jemari lembut ibu tirinya, Liana….
Apa yang sedang berlaku bagaikan suatu mimpi. Dia hanya mampu menikmati belaian jemari lembut Liana yang begitu mesra dan mengasyikkan. Liana pula semakin galak membelai batang pembiakan budak lelaki remaja itu yang sememangnya cukup tegang dan keras di bawah selimut yang nipis.
Tergerak di hatinya untuk menyuruh budak lelaki remaja itu menyelak selimutnya dan sekaligus mendedahkan batang konek miliknya. Tetapi menyedari yang Arif masih malu-malu, Liana tetapi mengambil keputusan untuk membiarkan dulu. Tidak perlu terburu-buru, fikirnya sambil terus galak mengurut-urut batang konek pembiakan Arif.
Batang konek budak lelaki remaja itu digenggam dengan jari-jemarinya yang halus. Dengan gaya yang lembut dan perlahan Liana menggerakkan genggamannya, dari bawah kepala konek hingga turun ke pangkal, lalu naik semula ke atas. Sesekali kerandut telur batang konek budak lelaki remaja dipegang-pegang dengan ramasan yang serba mesra.
“Kak Liana.. uurrhh…eerrmm…ta..tak tahan lagi….!!” jerit budak lelaki remaja itu tiba-tiba. Tubuh remajanya mengeletik-geletik tidak keruan seperti mengalami kekejangan…
Kemahiran seni belaian jari wanita itu telah membuatkan si budak lelaki remaja itu tidak lagi dapat membendung kemuncak nafsu syahwatnya. Namun jeritan amarannya itu sudah agak terlewat. Beberapa detik kemudiannya, Arif mengerang-erang keenakan sewaktu benihnya memancut-mancut keluar dari batang pembiakannya yang menyentak-nyentak keras.
“Aaarrhhh…Kak…Lianaaaa…AARRHHKK….!!” jerit Arif tatkala air mani pekatnya memancut-mancut keluar ketika batang koneknya terus-menerus diurut-urut oleh ibu tirinya sendiri. Mukanya merah kerana terlalu awal tewas di tangan Liana.
“Eerrm..Arif ni cepat sangat terpancut. Terkejut akak dengan pancutan pekat Arif ni…” ucap Liana lembut bagaikan terkejut dengan apa yang telah berlaku.
Cukup banyak air mani si budak lelaki remaja telah diperahnya. Habis jari jemarinya berlengas-lengas dengan cecair yang serba melekit-lekit itu. Namun tangannya masih belum mahu rela melepaskan batang konek milik si budak lelaki remaja itu.
“Ini kali pertama Arif ke..?” soal Liana sambil menatap ke wajah budak lelaki remaja itu. Dia amat memahami keadaannya.
“Eermm..yea, kak. Tak pernah perempuan lancapkan batang konek Arif sebelum ni.” angguk Arif terus terang.
Hakikat ketewasan yang sebegitu mudah masih lagi tidak dapat diterima Arif. Ketika Liana cuba bangkit bangun, Arif memegang bahu Liana menahannya. Begitu nekad dia bertindak menghalang Liana daripada bangun berdiri. Dia seolah tidak mengizinkan wanita itu keluar meninggalkannya. Nafsu syahwatnya telah dirangsangkan dan mahukan kesempatan untuk menerokai rahsia kewanitaan milik isteri muda bapanya. Dia benar-benar mahu membuktikan kejantanannya pada Liana.
“Nanti Kak Liana….beri la peluang kedua pada Arif. Arif akan cuba tahan air mani Arif lebih lama.” rayu Arif sudah mula terangsang.
“Sabar Arif, akak bukan nak ke mana-mana,” lembut Liana bersuara seolah-olah dapat membaca fikiran Arif.
Liana perlahan-lahan mula meleraikan ikatan kain batik kemban yang membaluti tubuh montoknya. Beberapa detik kemudian terpisahlah kain batik Jawa tersebut dari batang tubuh gebunya itu.
“Kak Liana….” rengek budak lelaki remaja itu yang benar-benar kagum.
Selama ini dia hanya dapat membayangkan saja keayuan tubuh wanita itu. Tetapi kini, hampir seluruh keindahan lahiriah wanita itu terpampang khusus buat tatapan matanya. Liana merasa cukup tersentuh apabila menyedari akan pancaran kekaguman yang terpancul dari sepasang mata budak lelaki remaja itu.
Begitu terpukau Arif menatap kesuburan dua daging tetek susu subur milik ibu tirinya. Kini tiada seurat benang yang menutup tubuh bogel Liana sekarang. Dia melabuhkan kembali daging bontotnya yang bulat dan padat itu di atas tilam bujang Arif. Liana mengadapkan tetek gebunya ke arah budak lelaki remaja belasan tahun itu. Dia pasrah merelakan kegeraman mata budak lelaki remaja itu menatap sepasang daging bersusu subur yang membonjol di dadanya.
Arif mengangkat mukanya perlahan-lahan dan merenungi pula wajah manis Liana yang sedang tersenyum mesra. Dari raut wajah budak lelaki remaja itu, Liana sudah dapat membaca bahawa ada satu bara keinginan yang sedang membahang di hatinya. Dia cukup mengerti akan maksud keinginan tersebut.
“Hisap la Arif, tak perlu malu-malu. Tetek akak ni tengah menantikan nyonyotan rakus bibir remaja Arif tu…” ucap mesranya yang bertujuan mengundang.
Pada mulanya si budak lelaki remaja itu masih nampak teragak-agak untuk menjamah dagin tetek kembar milik Liana. Namun luapan nafsunya semakin keras mendesak agar segera disambut akan undangan nakal tersebut.
“Cepat Arif..! Nyonyot tetek akak ni..! Buktikan kejantanan Arif tu..! Jangan jadi teruna DAYUS..!” teriak Liana sengaja mengapi-apikan nafsu syahwat anak lelaki tirinya.
Teriak Liana yang mengapi-apikan nafsu syahwatnya membuatkan Arif jadi nekad. Pantas kedua tangann remajanya menerkam tetek ibu tirinya yang masih kenyal dan mengkal itu. Pertama kali Arif menyentuh sepasang daging tetek seorang wanita. Dielus-elusnya mesra. Kelunakan kedua mahkota kebanggaan Liana itu ditangani dengan serata-ratanya.
“Eerrmm…aarrhh…se..dappp….Arif…” terbit desihan manja dari bibir mongel wanita itu.
Usapan perkenalan nakal si budak lelaki remaja itu pada bongkahan daging tetek kembarnya telah merangsangkan urat-urat kenikmatan di tetek gebunya. Mata Liana yang bundar itu langsung memejam. Dia leka berkhayal melayani cucuran kesedapan yang menghurungi sepasang tetek bersusunya itu.
“Uuurrhh…jangan usap jer…ramas-ramas tetek akak tu…Picit kuat-kuat putting tetek akak tu…” rengek Liana dengan matanya yang kuyu menahan kenikmatan.
Melihat reaksi Liana yang sebegitu rupa, si anak tiri jadi kian berani. Lantaran jari-jarinya pun mulalah memicit-micit nakal untuk menguji tahap kekenyalan tetek pejal Liana. Lepas tu barulah dia meramas-ramas kedua belon daging susu itu dengan penuh geram.
Kejutan itu memaksa Liana merengek-rengek di antara rasa geli dan enak yang bercampur-baur. Wajah manis itu serba kemerahan akibat dibakar keghairahan. Manakala si anak tiri pula semakin rakus tatkala meramas dan menguli bonjolan daging susu suburnya itu. Mata Liana rapat terpejam. Sementara bibirnya pula tak henti-henti mengadukan rintihan dan rengekan nafsu.
Keberanian Arif makin terdorong dengan reaksi Liana yang begitu rupa. Lantaran dia pun mula menunduk, merapatkan mukanya pula ke tetek berombak Liana. Liana membuka kedua kelopak matanya buat seketika apabila merasakan nafas-nafas hangat budak lelaki remaja itu menyapu di pangkal teteknya. Dia sempat menyaksikan bibir Arif menaup puting susunya yang di sebelah kiri.
“Ahhh… Arif…. Arrrnhhh…” rengek wanita itu penuh ghairah, ekoran dari sedutan demi sedutan bibir rakus si budak lelaki remaja itu.
Jari-jemari Liana menggenggam sejemput helaian rambut di kepala anak tirinya. Manakala tetek montoknya pula dibusungkan ke hadapan untuk menyuakan lagi tetek susunya untuk dibaham si budak lelaki remaja itu. Arif terus ghairah menyonyot-nyonyot puting tetek Liana. Kemanisan susu milik Liana mula memancut-mancut ke dalam tekak dahaga Arif. Budak lelaki remaja itu begitu rakus menyonyot-nyonyot cecair putih pekat yang memancut itu seolah-olah sewaktu kecilnya dahulu dia tidak puas menyusu.
“Eerrmm…aaarrrhhh….jan..jangan gelojoh sa…sangat, Arif. Sa…sakit tetek akak dibuatnya..eeenngghh….” erang Liana sedikit perit.
Dari tetek yang kiri, beralih pula bibir Arif ke tetek sebelah kanan. Begitu lahap si budak lelaki remaja itu berulang-ulang kali memerah kesuburan gudang susu kepunyaan si Liana. Kelahapan si budak lelaki remaja terhadap sepasang payudara itu telah berjaya menenggelamkan Liana di dalam lautan nafsu syahwat.
Sedang bibirnya giat mendera tetek subur wanita itu, tangannya pula mula merayap nakal. Segenap inci tubuh genit Liana itu dijalarinya. Kehangatan telapak tangannya itu begitu giat menerokai seluruh pelusuk tubuh Liana.
“Arif…. Aaarrhh…. Please be gentle…..” bibir munggil Liana mendesis-desis dengan penuh manja apabila merasai kesan rabaan rakus yang menjalari tubuhnya.
Telapak tangan si budak lelaki remaja itu bergerak merentasi perutnya yang landai lalu menghinggapi bahagian pangkal pahanya. Keadaan di situ kian membengkak lantaran diusik-usik jari-jemari budak remaja itu.
“Arif….jangan, sayang…..” Liana menyeru nama budak lelaki remaja itu dengan nada separuh merayu. Dia benar-benar sudah tidak tahan lagi.
Namun budak lelaki remaja itu bagaikan tidak mendengar akan rayuan ibu tirinya itu. Malah Liana rasakan semakin lama semakin rakus sepasang tetek bersusunya itu dikerjakan Arif.
“Arif… Please….cukup la tu….” rengeknya lagi sambil menolak tubuh budak lelaki remaja itu menjauhi tubuhnya.
Tindakkan Liana itu memaksa Man menghentikan nyonyotan bernafsunya.
“Kenapa Kak Liana?” soal Man yang bagaikan tidak puas hati dengan tindakan Liana itu.
Bibirnya berketap dengan penuh geram. Kesan kesan yang serba kemerahan penuh terpalit pada kedua gudang susu wanita itu akibat dari kerakusan serangan berahinya tadi.
“Akak dah tak tahan ni…. Biar akak pula yang ambil alih….” jawab Liana dengan senyuman nakal.
Dengan perasaan tidak sabar Liana terus menarik selimut nipis yang menutupi tubuh muda remaja Arif. Tindakan pantas Liana itu telah membebaskan batang pembiakan anak tirinya yang tadi bersembunyi. Selimut nipis itu dicampakkannya di lantai bilik bujang Arif. Kini alat sulit mengawan Arif sudah pun bebas membatang segar di pangkal pahanya. Liana menjilat-jilat bibirnya sendiri apabila melihatkan kehebatan batang alat mengawan budak lelaki remaja itu.
“Eerrmm..boleh tahan besarnya…..tujuh inci….I loike..!!” ujar Liana kagum.
Pantas Liana memanjat naik ke atas katil bujang itu dan mula mengangkangi tubuh kurus budak lelaki remaja yang berkeadaan separuh baring itu.Kawasan segitiga berahinya diposisikan supaya berada betul-betul di atas batang pembiakan segar yang sedang tegak menongkat langit itu.
“Eerrghh…akak….sa…saya tak pernah buat lagi ni…” ujar Arif gementar memikirkan nasib keterunaannya.

“Jangan risau Arif, sayang. Biar akak yang uruskan urusan ‘pecah tanah’ teruna Arif ni. Arif duduk je diam-diam…” arah Liana tersenyum sinis.
Liana tunduk lalu mempertemukan kedua ulas bibir pantatnya yang ranum kepada bibir kepala konek budak lelaki remaja itu. Melihatkan keadaan Arif yang begitu gementar, Liana menghadiahkan sebuah kucupan yang manja dan ghairah di bibir anak tirinya itu. Arif hanya mampu mendiamkan diri menikmati kemanisan bibir mongel ibu tirinya itu.
Sedang Arif dibuai keasyikan kucupan ghairah yang dihadiahkan ibu tirinya itu, secara diam-diam pula Liana merapatkan rekahan bibir pantatnya ke hujung kepala konek anak tirinya yang tegak menegang kukuh. Jari-jemari Liana yang mulus dengan lembut menggenggami batang konek milik Arif. Kepala konek budak lelaki remaja itu pula dengan perlahan-lahannya dipertemukan pula pada bibir pantat Liana yang sudah lama becak kebasahan.
“Aarrhh…iisskk…akak…” dengus Arif apabila sesuatu yang basah dan hangat menyentuhi kepala batang koneknya.
Arif mula menyedari akan apa yang sedang Liana lakukan. Dengan terburu-buru dan tidak sabar, Arif menujah bahagian bawah bontotnya ke atas. Tindakan Arif itu telah menyebabkan kepala batang koneknya secara tiba-tiba dan kasar menerobos masuk di antara bibir pantat Liana.
“Arif..! Ahhh.. jangan….!!” teriak Liana dengan penuh manja seolah-olah belum bersedia untuk menerima kehadiran batang pembiakan muda remaja milik Arif yang menujah menerobos secara tiba-tiba.
“Urrghh….aarrhh….dah masuk pun..aarhh…Kak Liana…!!” teriak Arif menahan lazat yang maha hebat.
Buat julung kalinya dia merasai nikmat persetubuhan haram. Arif dapat merasakan yang lubuk pembiakan milik Liana itu begitu sendat dan serba hangat biarpun lenjan basah.
“Eerrmm…aarrhh…Arif ni…aaarrhh…gelojoh sangat….” balas Liana sambil mengenggam baki batang konek Arif yang masih di luar lubang pantatnya itu.
Sebenarnya Liana memang telah menjangkakan sikap gelojoh dan rakus budak lelaki remaja yang masih mentah itu. Genggaman jari-jemari Liana telah berjaya menghalang penerokaan keseluruhan batang konek tersebut ke dalam lubuk pantat tembam Liana. Hanya kepala batang konek Arif sahaja yang terperangkap di antara bibir lembab pantat Liana itu.
“Arif, sayang….…biar akak saja yang buat,” pujuk Liana dengan nada manja yang bertujuan untuk memujuk budak lelaki remaja yang sememangnya sudah tidak mampu lagi bersabar menyerahkan terunanya pada Liana..
Arif menatap wajah ayu Liana yang masih kemerahan dibakar ghairah. Lalu dia pun mengangguk perlahan, seolah memberi persetujuan. Maka dengan perlahan-lahan, Liana pun menolak daging bontot padatnya ke bawah, agar batang pembiakan budak lelaki remaja itu dapat memulakan penerokaan nafsu ke dalam alur pantat tembamnya.
Sedikit demi sedikit ianya terbenam ke dalam tubuh Liana. Kehadiran batang penceroboh remaja itu mulai mengisi ruangan lubang nafsu yang memang dah bersedia menantikan pencerobohan haram tersebut.
“Aaahhh…uurrhh…..” keluhan enak wanita berpengalaman itu terpacul ketika menyambut kehadiran batang pembiakan Arif yang begitu keras membatang segar.
“Ooorrhh….akakkk….eerrgghhhh….ke..ketattttt….” erang Arif tidak tertahan lagi.
Budak lelaki remaja itu mula mengeluh kelazatan. Geseran hangat pada dinding pantat Liana yang ruangnya memang sendat itu mencengkam batang konek si budak lelaki remaja dengan keenakkan yang tidak terhingga.
“Sabar Arif, sayang….. Sikit saja… aarrhhh … lagi … Teruna Arif akan jadi milik akak…aarrhh…sebentar jer lagi….uuuhhh….” Liana berbisik manja ke telinga Arif tatkala budak lelaki remaja itu mula terkial-kial ingin mengangkat bahagian bawah tubuhnya.
Desakan nafsu syahwat Arif jelas menyuruhnya untuk menikam terus batang konek remajanya terus ke dalam lubuk pembiakan Liana yang sudah hangat membecak. Liana sendiri kian gagal mengawal kerakusan si budak lelaki remaja itu. Kedua-dua tangan Liana berusaha menahan kelangkang anak tirinya dari menujah terus ke atas. Namun tangan Arif yang bertenaga itu pantas menepis dan menguis ke dua-dua tangan Liana dan……….
“YEEAARGGHHH….!!!!!! Aaarrggghhh….!!!! Masuk juga akhirnyaaa…!!!!” jerit Arif sambil memegang erat kedua-dua tangan Liana dan pada waktu yang sama menunjal keras batang koneknya ke atas menyebabkan keseluruhan tujuh inci batang koneknya terbenam menyumbat rapat lubang pembiakan subur ibu tirinya itu.
Akhirnya, bulu-bulu lebat d di pangkal paha kedua-dua tubuh Liana dan Arif saling bertemu bersimpul. Liana baru menyedari bahawa lubang pantatnya kini terasa begitu sendat disumbat oleh batang konek anak tirinya yang sememangnya besar dan panjang. Liana merasakan yang batang konek kepunyaan Arif lebih padat dank eras berbanding dengan Pak Daud, ayah Arif.
Dengan sekali henyak batang konek Arif tersumbat jauh dalam lubang pantat Liana….
“Eeergghh…uuugggghh….sendat betul lubang…akak ni…batang konek Arif ni terasa berdenyut-denyut kuat…aaarrgghhh…” rengek Arif dengan nafas yang mencungap-cungap.
Liana membiarkan dulu batang konek Arif terbenam di dalam tubuhnya beberapa ketika untuk menikmati kehadirannya. Dada kurus Arif turun naik kencang menahan rempuhan perasaan berdebar lantaran kehilangan terunanya sebentar tadi. Liana mula perasan yang kerandut telur Arif mula mengecut menandakan yang air mani pekatnya mula berkumpul dengan kadar banyak dan cepat. Denyutan batang konek anak tirinya yang masih tersumbat jauh dalam lubang peranakannya juga semakin kuat.
“Ahh…nampaknya batang konek si Arif ni hampir nak terpancut. Aku tak boleh biarkan saja ni…” fikir Liana dalam hatinya.
Menyedari yang anak tirinya akan mencapai klimaksnya terlalu awal, Liana tunduk mengucupi bibir budak lelaki remaja itu dengan penuh berahi. Lidahnya nakal menggauli lidah budak lelaki remaja itu.
“Sluuurrpp…sluuurrpp…chuurrpp…chhuuurrrpp…” lidah Liana dan Arif saling berbelit-belit di dalam mulut budak lelaki remaja itu menghasilkan bunyi berdecup-decup basah…
Dalam kesempatan itulah Liana mengangkat kembali daging bontot padatnya perlahan-lahan, membuatkan batang konek budak lelaki remaja itu bergerak keluar meninggalkan lubang pembiakannya. Tetapi Arif segera tersedar akan perbuatan ibu tirinya itu dan tangan remajanya pantas menangkap pinggang ramping Liana. Arif yang nyata tiada pengalaman, bagaikan tidak mengizinkan pemisahan sementara itu.
“Sabar sayang … kejap lagi akak jamin lubang pantat subur akak tu akan menjadi milik Arif untuk buat apa saja,” Liana memujuk manja sewaktu kepala konek Arif hampir-hampir terpisah dari bibir pantatnya yang basah itu.
“Kenapa Kak Liana….? Arif tengah stim giler tadi…” ujar Arif agak hampa.
“Tak boleh, Arif. Tadi akak tengok Arif dah hampir nak terpancut. Akak nak Arif bertenang dulu. Ambik nafas dalam-dalam okay..” nasihat Liana.
Arif mengangguk tanda faham. Tubuhnya kembali terbaring sambil cuba menenangkan perasaan gelojak remajanya itu. Di waktu yang sama Liana mula mengurut-urut perlahan-lahan batang pembiakan anak tirinya untuk memastikan yang batang daging segar keras itu sentiasa keras dan tegang tanpa kehilangan momentum kerasnya walaupun sedikit.
“Eeerrrmmm…aarrhh…uuurrhhh…akak….Arif rasa dah okay dah…dah tenang….” ujar Arif setelah 3 minit berehat.
“Bagus sayang….. kita boleh sambung kembali perzinaan haram kita ni…Akak pun dah tak sabar dah….” balas Liana sambil kembali mencangkung di atas tubuh remaja Arif.
Apabila Liana merasakan yang batang konek Arif sudah cukup keras dan tegang dia pun menekan kembali bontot padatnya ke bawah perlahan-lahan. Sedikit demi sedikit batang pembiakan anak tirinya menerobos masuk dan akhirnya terbenamlah daging keras bernafsu budak lelaki remaja itu di celah kelangkang Liana. Liana mula mengepam-ngepam tubuh montoknya turun naik beberapa kali. Cukup perlahan dilakukannya bagi membiasakan batang remaja itu dengan kesedapan lubang pantatnya.

“Uuuurrghh….eeerrgghh…eeaarrhh….see…dappp…sayang….” rengek Liana penuh kenikmatan.
Liana terpaksa berhati hati kerana tidak mahu Arif memancutkan air mani pekatnya terlalu awal. Setiap kali daging tegang tunggal budak lelaki remaja itu bergerak masuk dan keluar lubang pantatnya, setiap kali itu juga bibir pantatnya seperti di sedut masuk dan terjuih keluar. Alur daging keras budak lelaki remaja itu kian lancar merodok-rodok lubang peranakan subur milik Liana. Liana sendiri kian galak mengepam-ngepam daging padat bontotnya ke atas dan ke bawah. Jeritan-jeritan ghairahnya kian menjadi-jadi, memenuhi ruang bilik itu.
Arif pula mula aktif mainkan peranannya sebagai pasangan mengawan Liana. Budak lelaki remaja itu menujah-nujah bontotnya ke atas setiap kali Liana menekan lubang pantatnya ke bawah. Arif sedaya upaya menahan sambil merengus-rengus apabila lubuk peranakan Liana menyalurkan keenakkan kepada batang pembiakannya. Namun pengalaman cetek Arif tidak mampu menandingi pengalaman seks ibu tirinya. Dalam masa tidak sampai 10 minit Arif merasakan yang cecair pekat hangat yang tersimpan rapi dalam kerandut telurnya mula mendidih dan akhirnya meletup jua..!!
“Urrrgghh….sa..saya dah tak tahan ni.….Arif dah nak pancut air mani ni…Aaarrrgghh….” jerit Arif tatkala air benih suburnya memancut-mancut keluardan terus meleleh-leleh membasahi alur lubang peranakan Liana.
Di dalam kehangatan lubuk peranakan Liana, batang konek Arif telah diselaputi sepenuhnya oleh cecair lendiran nafsu batang koneknya yang telah memancut keluar dengan pekat dan banyak. Takuk batang konek Arif menggedik-gedik dan mencanak-canak seperti mahu melepaskan diri dari ruang sempit di dalam saluran pembiakan ibu tirinya itu. Setiap kali Arif mengundurkan batang koneknya, Liana akan menekan ke bawah daging bontotnya padat-padat lalu dilenyek-lenyekkan untuk menikmati kelazatan yang maksimum. Senak perut kurus Arif dibuatnya apabila dihempap-hempap oleh tubuh montok ibu tirinya.
“Uuurrggghh…Arif dah puas, Kak Liana….eerrmm…penat la…” rengek Arif keletihan setelah pertama kali klimaks di dalam lubang pantat seorang wanita subur.
Melihat anak tirinya sudah keletihan, Liana perlahan-lahan mencabut keluar batang konek budak lelaki remaja itu. PLOOPP..! Kedengaran bunyi vakum yang terhasil apabila kepala cendawan konek Arif meninggalkan lubang peranakan Liana.
“Arif kena layan akak lagi. Akak belum klimaks lagi ni. Puaskan lubang berahi akak ni baru Arif boleh rehat dan tidur.” ujar Liana dengan nada agak hampa setelah Arif seperti tidak larat meneruskan persetubuhan haram mereka ini.
Liana lantas menonggeng pula di atas tilam bujang. Bontotnya dinaikkan dan ditonggekkan tinggi. Bahu dan mukanya di rendahkan dan dibaringkan rata di atas tilam. Keadaan posisi Liana kini seolah-olah sedang sujud sembahyang.
“Cepat Arif..! Jangan berhenti lagi. Puaskan lubang pantat akak ni. Cepat sikit..! Waktu solat Subuh dah hampir menjelang..!!” perintah Liana dengan nada keras.
“Eeerr…b..baik..Kak Liana….” ujar Arif serba salah. Walaupun badannya lesu dan letih, namun batang koneknya masih berada dalam keadaan keras dan tegang.
Dalam keadaan ibu tirinya sujud menonggeng seperti anjing betina hendak mengawan itu, Arif membawa daging batang koneknya dan mengeselkan bibir kepala koneknya di celah bibir pantat Liana. Menitik-nitik air mazi Arif apabila bontot Liana yang berisi dan berlemak itu menonggek di hadapan matanya. Jelas kelihatan simpulan dubur dan pantat tembam Liana. Simpulan lubang dubur ibu tirinya itu jelas mengundang perasaan berahi yang amat sangat. Arif mengambil keputusan yang dia ingin meliwat lubang najis ibu tirinya sendiri. Dia lantas menguak simpulan lubang dubur Liana dengan kepala koneknya dan perlahan-lahan menekan lembut sehinggalah keseluruhan kepala koneknya yang berbentuk cendawan tersumbat padat dalam lubang najis Liana.
Liana yang dari tadi dibuai kenikmatan tersentak apabila terasa lubang duburnya di cerobohi sesuatu. Dia baru menyedari yang anak tirinya mempunyai niat untuk meliwat lubang najisnya itu.
“Eehh…Arif, bukan lubang tu…jangan masuk dalam lubang najis tu..! Jangan…jangaaAAARRHHKK..!!” bantahan Liana sudah pun terliwatterlewat apabila Arif terlebih dahulu menyantak masuk batang koneknya secara mengejut dan kasar.
“YEAARRGGHH…!!!! Aaahh…ketat..nyer…lubang najis akak ni…eeerrghh…!” Arif mengerang-erang dengan penuh lazat.
Meremang roma dan meleleh liur Arif ketika kulit batang koneknya mengengsot dan menggesel rongga lubang dubur ibu tirinya. Sebentar kemudian Arif menyantak lagi batang pembiakan muda remajanya di dalam lubang dubru seorang ibu tiri yang subur. Liana melalak dan merengek ketika simpulan lubang duburnya yang empuk dan sempit itu ternganga luas lantaran disodok oleh Arif. Arif terus menyontot luabng najisLiana semahu-mahunya. Badan ranum ibu tirinya itu sangat lazat dan enak. Kemampatan dan keberatan bontot Liana menghukum batang konek remaja Arif dengan kemutan padu yang mampu membuatkan batang konek mana-mana lelaki memancut dengan cepat.
“Yaarrgghh…Eeaarrgghh….perlahan sikit Arif…Lubang dubur akak ni…terasa perit sangat…Eeaarrrhkkkk….!!” melalak-lalak Liana dibuatnya tatkala lubang duburnya dihukum sula dengan begitu kasar sekali oleh batang konek anak tirinya.
Arif menujah-nujah lubang dubur ibu tirinya dengan penuh bernafsu sekali….
Setelah sepuluh minit lubang dubur Liana dihukum sula, akhirnya wanita matang itu tertewas jua. Melalak-lalak betina subur itu mencapai kemuncak kepuasan. Lubang pantatnya memancut-mancut air maninya sehingga membasahi tilam bujang Arif.. Paha dan betis montok Liana mengejang-ngejang dan badan mantapnya pula menggelupur penuh dengan kepuasan. Liana merengek-rengek sambil lubang sempit najisnya mengemut-ngemut batang konek anak tirinya. Perbuatan spontan Liana itu membuatkan Arif juga tertewas. Batang pembiakannya mengembang dan mencanak semaksimum mungkin, bersedia untuk meledakkan cecair benih yang banyak dan subur ke dalam lubang peranakan ibu tirinya yang ranum dan matang itu
“Uurrhhh…akak…saya dah nak terpancut lagi….tak dapat tahan lagi ni…AARRGGHH..!! jerit Arif apabila batang koneknya secara tiba-tiba mencanak keras dan memuntahkan lendiran pekat putihnya.
Crroottt…! Crroott..! Croottt..! Pancutan demi pancutan kehangatan cairan benihnya tersemai di serata dataran subur di dalam pantat milik ibu tiri yang matang itu. Namun Liana ternyata masih lagi belum mahu menyerah kalah. Apatah lagi puncak kelazatan kelaminnya sendiri baru dirasai sekali sahaja.
“Akak belum puas lagi….Akak nak lagi batang Arif tu..!!” ujar Liana.

“Aarrghh…aduhh…kak…Arif dah betul-betul tak larat dah ni…” rayu Arif kelesuan yang amat sangat.
Liana buat tidak peduli dengan rayuan Arif. Tubuh Arif yang letih longlai itu di tolaknya sehingga tubuh muda remaja itu kembali terlentang di atas tilam bujangnya. Liana kembali memanjat tubuh longlai Arif dan kembali mencangkung di atas kelangkang anak tirinya itu. Tangan kanan Liana pantas mengenggam batang konek Arif yang sudah agak kendur itu lalu mengocok-ngocok daging jantan budak lelaki remaja itu.
“Yeearrgghh….aarrhh….aduhh…senak batang saya ni….akak…aaarrggghh…!!” Arif mengerang kesenakan lantaran batang koneknya mula terasa sengal yang amat.
Namun begitu Arif terpaksa bertahan. Tak sampai 5 minit batang koneknya kembali mencanak keras biarpun terasa sengal. Dengan segera Liana yang berada dalam keadaan mencangkung di atas kelangkang Arif mula mengesel-geselkan kepala konek anak tirinya dan kemudian menghempapkan tubuh montoknya rapat ke kelangkang Arif. Konek muda remaja yang masih cetek pengalaman itu terpaksa melanjutkan perjuangannya biarpun telah memancutkan segala muatannya. Ianya terus menikam lubuk kelamin Liana. Terasa ngilu di bahagian hujung kepala. Rengekan lazat dari bibir si Liana kian lantang. Malahan lebih lantang dari bunyi keriutan berkarat katil bujang budak lelaki remaja itu yang terpaksa menampung beban berat pasangan mengawan yang sedang perzinaan haram itu.
Henyakan demi henyakan tubuh Liana yang tak henti-henti itu telah membuatkan wajah Arif berkerut-kerut menahan kesedapan berbaur keperitan. Koneknya terasa amat sedap apabila bersarang di dalam sarung kelamin milik Liana namun pada waktu yang sama kelangkangnya terasa senak dan sengal apabila daging bontot padat ibu tirinya menghempap keras tubuh kurusnya. Hasilnya ialah tenaga muda remaja Arif semakin lama semakin hilang. Nafas Arif semakin sesak mencungap kepenatan yang amat sangat.
“Kak…Liana…Aaarrgghh….Arif dah tak…larat dah…Uurrhhh….sekejap lagi…Arif dah nak…..terpancut air mani…lagi….uuuhhh…” Arif mengerang-erang lemah.
Mendengar rintihan lemah Arif, Liana menghempapkan daging bontotnya yang padat buat kali terakhir dan serapat yang mungkin sehingga kepala batang konek anak tirinya itu mencecah dasar batu meriyannya….Buat kali keduanya konek budak lelaki remaja itu gagal bertahan lagi. Lantaran itu Arif sekali lagi melepaskan pancutan demi pancutan air maninya yang likat itu. Crroott..! Croott..! Creettt..! Sekali lagi jugalah kesuburan dataran bunting Liana itu dicurahi semburan lendiran benih baka yang serba panas dan segar.
“Aarrggh…Arif….uurrhh…..” akhirnya Liana sendiri pun tidak lagi mampu meneruskan perjuangan berahinya. Dia tertewas di dalam terjahan badai kepuasan.
Liana mengerang panjang sambil tubuhnya menjadi kejang seketika. Lubang peranakannya mengemut-ngemut saki baki air mani berlendir Arif dalam usahanya memerah kemuncak kenikmatan perzianaan yang maha ganas itu. Akhirnya tubuh berpengalamannya longlai kehilangan tenaga lantas menyembam jatuh menimpa tubuh kurus remaja anak tirinya.
“Aarrhh…aarrhh…akak…puas, Arif. Batang konek Arif memang hebat….aarrhh…” rengek Liana keletihan yang amat sangat.

“Uuurrh….aahhh…lubang pantat akak pun hebat…Arif cukup puas…sebab dapat buntingkan lubang peranakan akak…aarrhh…” balas Arif sebelum terlentuk lesu.
Dengan raut wajah yang penuh kepuasan, Liana terdampar kelesuan di atas tubuh budak lelaki remaja itu. Tidak sampai 3 minit kemudian, kedua-dua manusia yang baru mengalami perzinaan yang maha hebat itu terlena keletihan di atas tilam bujang yang serba sempit itu.

Kelihatan sepasang mata tua mengintai aksi perzinaan yang baru sahaja selesai disebalik daun pintu bilik yang tidak tertutup rapat. Tangan tua milik susuk tubuh tersebut mengigil-gigil mengenggam menahan marah.

“Sampai hati…..” bisik hati Pak Daud dengan penuh kebencian dan kesedihan.
“Aku tahu yang tubuh tua aku ni tak kuat seperti dulu…tetapi kenapa anak lelaki aku yang kau goda…?” ujar Pak Daud perlahan.
Dengan matanya yang mula berkaca-kaca, Pak Daud berjalan perlahan-lahan menuju ke dapur. Sebaik sahaja tiba di dapur, tangan tuanya menarik laci kabinet dapur dan mencapai keluar sebilah pisau pemotong daging berukuran 15” inci. Kemudian seperti orang yang terpukau, Pak Daud berpaling dan mengorak langkahnya perlahan-lahan menuju bilik bujang anak lelakinya, Arif. Pisau pemotong daging itu digenggamnya erat-erat……….

Tags: , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Category: Cerita dewasa ngentot

About the Author ()

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

shared on wplocker.com