Cerita entot 2015

| August 21, 2015
VIMAX ASLI

Cerita entot 2015- Kalau diikutkan hatinya pada ketika itu, mahu sahaja rasanya Johari menampar mulut isteri tuan punya ladang itu. Ada-ada sahaja yang tidak kena dimatanya. Apa sahaja kerja yang Johari lakukan di ladang pisang dan ternakan haiwan itu sepertinya tidak ada yang betul. Walaupun Johari telah melakukan yang terbaik, Puan Hasnah, si isteri tuan punya ladang itu tetap tidak puas hati. Kelmarin Johari telah dimaki hamun wanita itu kerana tidak mengangkat guni-guni baja ke dalam stor padahal Johari sendiri tidak tahu apa-apa tentang penghantaran baja-baja itu. Dia sedang membaiki parit air di tepi ladang ketika Taukeh Ah Beng datang menghantar bekalan baja itu. Apabila dia kembali ke pondok rehat di tengah-tengah ladang itu, Puan Hasnah sudah ada di situ, sedia dengan maki hamunnya.
Walaupun dimaki hamun, Johari tetap bersabar. Dia tidak mahu melakukan apa sahaja yang boleh membuatkan dia dihalau dari ladang itu. Dia memerlukan kerja itu. Jika dia dihalau, kemana lagi dia hendak pergi. Apa lagi kerja yang boleh dilakukannya? Johari bukannya ada pelajaran tinggi, hanya setakat tingkatan lima. Itupun tidak habis. Johari terpaksa berhenti sekolah setelah ibunya meninggal dunia. Ayahnya sudah lama tiada. Kini dia sebatang kara, tidak punya sesiapa lagi. Johari terpaksa meninggalkan rumah pusakanya dan keluar mencari pekerjaan untuk menyara hidup.
Nasibnya baik bila dia diterima bekerja sebagai buruh di ladang pisang itu. Tuan punya ladang itu cukup baik padanya kerana membenarkan dia tinggal di pondok rehat di tepi ladang yang besar itu. Johari tidak merungut kerana dia sudah biasa dengan kesusahan hidup. Malah dia besyukur kerana mempunyai tempat berteduh walaupun pondok itu tidaklah seselesa keadaan di rumah yang sebenar. Pondok kecil di tengah ladang itu dibaikinya dan dijaganya dengan elok. Halamannya tidak besar, cukup untuk dia menanam sebatas dua sayur untuk dimakan.
Johari berusia 20 tahun, mewarisi sifat dan sikap arwah ibunya. Dia seorang yang peramah, periang dan ringan tulang. Kerana itulah dia disukai oleh majikan lelakinya dan pekerja-pekerja lain. Tubuhnya agak berotot dan sasa disebabkan oleh kerja-kerja berat yang dilakukannya setiap hari. Walaupun berkulit agak gelap, Johari mempunyai daya tarikannya sendiri. Dengan wajah yang elok dan fizikal yang agak sasa, dia memang mampu menarik perhatian wanita. Hanya Johari sendiri yang tidak terfikir akan perkara itu.
Kini, sudah lebih dua tahun Johari bekerja di ladang itu. Dia belum berniat untuk mencari kerja lain. Johari hanya akan pergi setelah mempunyai tabungan dan pengalaman kerja yang cukup. Dia akan kembali ke kampung halamannya untuk mengusahakan tanah pusaka milik keluarganya.
Ketika dia mula-mula bekerja di ladang itu, semuanya kelihatan elok. Puan Hasnah itu pun tidak pernah memaki hamunnya. Puan Hasnah sebenarnya adalah isteri ketiga tuan punya ladang itu. Dia berumur 34 tahun sementara suaminya, Tuan Hasnol berumur 62 tahun. Jauh sekali bezanya umur mereka. Mereka telah berkahwin selama 6 tahun tetapi tidak mempunyai anak. Mungkin kerana itulah Puan Hasnah sering berada di ladang. Dia tidak punya tanggungjawab sebagai seorang ibu di rumah.
Tuan Hasnol kerap jatuh sakit sejak setahun yang lalu memandangkan usianya sudah lanjut dan Puan Hasnah lah yang mengambil alih urusan ladang itu. Tuan Hasnol pernah berpesan kepada Johari untuk bekerja dengan baik dan menjaga ladang itu seperti ladang sendiri. Oleh sebab itulah Johari tidak pernah membantah atau menjawab setiap kali dimarahi oleh Puan Hasnah.
Keadaan yang tenang dan elok di ladang itu dulu sudah tidak dirasai lagi. Setiap hari, ada sahaja yang menjadi mangsa makian Puan Hasnah termasuk Johari. Hampir setiap hari dia akan kena sehingga ianya seolah-olah rutin harian bagi Puan Hasnah. Johari hanya berdiam diri bila Puan Hasnah memarahinya. Dia akan meneruskan kerjanya tanpa memperdulikan wanita itu. Disebabkan itulah wanita itu semakin galak memakinya bila sahaja ada peluang.
Johari tidak tahu mengapa wanita itu jadi begitu. Mungkin wanita itu mempunyai masalah peribadi yang berat sehingga membuatkan dia berubah. Pernah juga Johari mendengar cerita dari beberapa orang pekerja ladang itu tentang kisah-kisah pertualangan Puan Hasnah di belakang suaminya. Sebelum berkahwin secara sah, Puan Hasnah adalah wanita simpanan Tuan Hasnol. Ada juga cakap-cakap yang mengatakan Puan Hasnah berkahwin dengan Encik Hasnol kerana dia menginginkan harta Tuan Hasnol. Setelah berkahwin, Puan Hasnah masih ligat dan pernah mempunyai skandal. Johari tidak tahu sejauh manakah kebenaran cerita-cerita tersebut tetapi ada waktunya dia juga percaya akan cerita-cerita itu.
Johari memang mempunyai asas untuk mempercayai cerita-cerita itu kerana dia sendiri pernah ‘didekati’ oleh wanita itu. Pada mulanya Johari tidak begitu perasan akan niat wanita itu tetapi setelah menyedarinya, Johari kerap mengelak daripada bersendirian dengan wanita itu. Apabila Puan Hasnah datang ke pondoknya atas apa-apa alasan tanpa ditemani oleh seseorang, Johari akan cepat-cepat mencari alasan untuk pergi melakukan pekerjaannya. Dia tidak mahu orang lain akan berprasangka buruk terhadapnya jika dia diketahui berdua-duaan dengan Puan Hasnah.
Kadang-kadang, terusik juga nafsu Johari apabila dia terfikir akan wanita itu. Walaupun wanita itu sering sahaja bersikap kurang wajar terhadap para pekerjanya, ada sisi lain yang sering juga menjadi bahan bualan pekerja-pekerja lelaki. Sudah tentulah ia berkaitan dengan rupa fizikal wanita itu. Puan Hasnah mempunyai tubuh yang masih ramping dengan ketinggian sekitar lima kaki. Apa yang sering sahaja menarik perhatian para pekerja lelaki ialah punggungnya yang lebar dan berisi padat. Itu belum lagi termasuk buah dadanya yang membusung dan menonjol keluar. Bila berjalan, buah dada itu akan bergoncang-goncang. Boleh meleleh air liur dibuatnya. Puan Hasnah juga kerap memakai baju yang sendat sehingga menampakkan susuk lekuk tubuhnya.
Di waktu malam yang sunyi, sekali sekala Johari akan teringat pada kemolekan dan kemontokan tubuh Puan Hasnah sambil berbaring di atas katil buatan sendiri di dalam pondoknya. Sebagai anak muda yang normal, nafsunya akan naik juga bila dia membayangkan tubuh wanita itu dalam keadaan telanjang. Entah kenapa dia merasa semakin enak sahaja setiap kali membayangkan tubuh Puan Hasnah. Ada suatu macam perasaan dan dorongan yang kuat timbul dalam dirinya. Bila nafsu sudah tiba di kemuncaknya, Johari tiada pilihan lain kecuali memuaskan nafsunya sendiri dengan tangannya.
Lama-kelamaan apabila Johari semakin kerap mengangankan tubuh Puan Hasnah, dia mula menyimpan suatu hasrat untuk mencicipi tubuh molek itu. Bagaimana caranya, Johari tidak tahu tetapi dia sudah nekad untuk memenuhi hasratnya jika peluang itu muncul. Dia akan menggunakan peluang itu sepenuhnya sehingga dia benar-benar puas. Johari juga ingin menggunakan kesempatan itu untuk memberi pengajaran kepada wanita itu. Dia yakin akan memperolehi peluang itu kerana dia sedar wanita itu pernah cuba untuk mendekatinya suatu ketika dulu.
Seminggu setelah kali terakhir Johari dimaki oleh Puan Hasnah, seluruh ladang itu digempari oleh berita kematian Tuan Hasnol. Patutlah Puan Hasnah tidak kelihatan selama seminggu. Menurut penyelia pekerja, Tuan Hasnol meninggal dunia di hospital dan jenazahnya dibawa ke rumah isteri tuanya. Berita itu cukup menyedihkan bagi pekerja-pekerja ladang itu kerana Tuan Hasnol memang majikan yang baik semasa hayatnya. Apa yang agak membimbangkan ialah masa depan pekerja-pekerja itu setelah ketiadaan majikan mereka. Itu termasuklah Johari. Dia sudah bersedia untuk berpindah kembali ke kampung halamannya jika keadaan memaksa.
Setelah Tuan Hasnol selamat dikebumikan, Puan Hasnah kembali semula ke ladang dan dia segera membuat pengumuman bahawa ladang itu tetap akan beroperasi. Berita itu cukup mengembirakan para pekerja tetapi tidak kurang juga yang merasa kurang senang terutama sekali yang pernah menjadi mangsa makian Puan Hasnah. Bagi Johari, berita itu agak melegakan walaupun dia sedar yang dia mungkin akan terus menjadi mangsa makian Puan Hasnah.
Jangkaan Johari memang benar-benar berlaku. Setelah ketiadaan Tuan Hasnol, seorang demi seorang pekerja ladang itu berhenti kerana tidak tahan dengan kerenah Puan Hasnah. Hanya beberapa orang sahaja yang masih mahu bekerja. Situasi itu membuatkan Puan Hasnah semakin menjadi-jadi kerenahnya. Dia gagal mencari pekerja-pekerja baru yang secukupnya membuatkan beban kerja bertambah. Kerap kali para pekerja terpaksa bekerja lebih masa termasuklah Johari. Bila hari dah hampir gelap, barulah mereka kembali ke rumah masing-masing. Walaupun kerja Johari lebih banyak di ladang pisang, ada waktunya dia akan disuruh untuk membantu pekerja-pekerja di ladang ternakan haiwan. Jika berlenggah, pasti akan dimaki hamun oleh Puan Hasnah.
Di dalam kesibukan bekerja, Johari tetap sabar menunggu peluang yang sudah sekian lama diidamkannya. Akhirnya peluang itu tiba juga. Ketika itu Johari baru sahaja kembali ke pondoknya. Hari sudah lewat petang. Sebelum itu dia terpaksa membantu beberapa orang pekerja mengangkut makanan haiwan ke stor simpanan makanan haiwan. Waktu sudah hampir pukul 6 petang memaksa mereka berhenti dan akan menyelseaikan kerja itu keesokan harinya. Cepat-cepat dia kembali ke pondoknya. Tiba di pondok, dia terus pergi mandi di sebatang anak sungai kecil berhampiran dengan pondoknya. Di situ lah tempat dia mandi setiap hari. Air untuk diminum diambilnya dari tangki tadahan air hujan.
Johari mandi dengan cepat kerana mahu segera memasak. Perutnya sudah lapar. Selepas mandi, Johari pun menghidupkan pelita minyaknya untuk menerangi ruang pondok dan mula memasak ala kadar. Di dalam pondok itu Johari hanya mengenakan kain tuala yang dililit di pinggang. Memang itulah kebiasaannya bila berada di pondoknya. Baru sahaja dia mahu menghidang makanannya, dia terdengar namanya dipanggil beberapa kali dari luar.
“Johari! Mana awak? Johari!!” suara itu cukup kuat untuk mengejutkan Johari. Dia memang kenal sangat dengan suara itu, suara yang sering sahaja memakinya.
Dengan rasa agak terganggu, Johari bergerak untuk membuka pintu pondok. Belum sempat dia berbuat demikian, pintu rumah sudah ditolak dari luar. Di depannya berdiri Puan Hasnah dengan wajah cemberut. Tanpa dijemput, wanita itu terus masuk ke dalam pondok. Johari memberanikan diri untuk bertanya akan maksud kedatangan wanita itu.
“Ada apa, puan?” tanya Johari. Dia sempat melihat wanita itu memerhatikannya yang hanya berkain tuala.
“Kenapa dengan awak ni? Kerja tadi tu belum habis lagi dah balik ke rumah? Malas ya? Cepat…pergi tolong dia orang!!”
“Tapi, puan…tadi penyelia kata nak sambung kerja esok pagi. Lagipun, saya baru nak makan ni…”
“Saya tak peduli. Awak pergi ke stor sekarang juga!! Cepat!!”
Kesabaran Johari sudah hampir meletup. Pada waktu yang sama, dia sudah melihat peluang yang datang sendiri kepadanya tanpa dia bersusah payah untuk mendapatkannya. Tanpa bersuara Johari bergerak ke pintu pondok. Dia menutup dan menguncikannya. Puan Hasnah terkebil-kebil melihat apa yang Johari lakukan. Tiba-tiba dia menyedari ada sesuatu yang tidak kena. Dia mula merasa ketakutan.
Setelah mengunci pintu, Johari bergerak ke meja makan dan mengambil sebilah pisau pemotong sayur. Kemudian dia berpaling ke arah Puan Hasnah dengan wajah yang serius.
“Johari!! Apa awak nak buat, hah??!! Jangan nak buat macam-macam. Nanti saya menjerit!!” suara Puan Hasnah terketar-ketar.
“Jerit lah kalau mahu. Tak ada orang yang akan mendengar puan. Kalau pun ada, saya yakin mereka tidak akan datang ke sini! Puan tahu kenapa?” Johari berhenti seketika sambil memerhati wanita itu. Johari sengaja menayangkan pisau yang berkilat-kilat itu.
“Mereka itu sudah muak dengan puan! Setiap hari puan asyik memaki hamun mereka walaupun mereka kerja sungguh-sungguh! Saya juga sudah muak!! Puan tahu tak?? Saya ini manusia, puan. Saya bukan binatang yang puan boleh maki hamun dan perintah sesuka hati!” Johari terus membentak Puan Hasnah yang sedang ketakutan.
“Tolonglah, Johari….jangan apa-apakan saya..Saya mohon maaf..Saya tidak akan buat begitu lagi…Saya janji. Tolonglah…lepaskan saya…” Puan Hasnah tidak punya lain kecuali merayu kepada Johari untuk tidak mengapa-apakan dia.
“Puan memang tidak punya hati perut….Puan perlu diberi pengajaran!!”
“Jangan….Johari…saya merayu..jangan bunuh saya!!”
Johari berdiri betul-betul di hadapan Puan Hasnah, menyilang tangannya di dada sambil memegang pisau itu. Puan Hasnah terpaksa berundur ke belakang kira-kira sedepa dari Johari kerana ketakutan. Johari tersenyum sinis.
“Siapa kata saya nak bunuh puan? Puan ingat saya ni pembunuh ke?” Johari memandang terus ke arah Puan Hasnah sambil tersenyum sinis. Di dalam kepalanya sudah terbayang-bayang apa yang bakal dia lakukan terhadap wanita itu.
“Saya tidak akan melepaskan puan begitu sahaja. Puan nampak pisau ni?? Saya tidak akan teragak-agak untuk menggunakannya jika keadaan memaksa. Jadi… jangan cuba nak buat sesuatu yang bodoh!! Puan faham tak??” Johari membentak wanita itu lagi. Puan Hasnah mengangguk-angguk.
Tanpa menunggu lama, Johari mengarah Puan Hasnah untuk menghampirinya. Puan Hasnah masih ragu-ragu membuatkan Johari terpaksa membentaknya lagi.
“Sini…!! Saya suruh puan ke sini. Kenapa masih tercegat di situ?!!”
Puan Hasnah bergerak dengan ragu-ragu menghampiri Johari. Wanita yang ketakutan itu berdiri di hadapan Johari sambil menunduk. Jari tangannya memintal-mintal hujung leher baju kurung yang dipakainya.
“Sekarang puan jawab soalan saya. Sebelum ini puan pernah cuba mendekati saya, benar atau tidak?” tanya Johari. Puan Hasnah masih berdiam diri. “Jawab!! Benar atau tidak??”
“Benar.” Jawap Puan Hasnah tanpa memandang Johari.
“Apa niat puan sebenarnya?”
Puan Hasnah tidak menjawab. Dia membisu. Johari semakin hilang kesabaran walaupun dia sebenarnya tidak memerlukan jawapan daripada wanita itu. Johari menunggu seketika tetapi Puan Hasnah masih membisu.
“Baiklah…Saya rasa saya tahu kenapa puan berbuat begitu. Nampak gayanya saya terpaksa melakukan sesuatu.” Johari bergerak sedikit menghampiri Puan Hasnah, pura-pura mahu berbuat sesuatu. Puan Hasnah juga tiba-tiba berundur. Wajahnya tegang sekali. Mungkin dia menyangka sesuatu yang buruk akan menimpa dirinya.
“Takut??” tanya Johari. “Buat apa nak takut…Kan tadi saya dah kata saya takkan membunuh puan.” Johari cuba tersenyum. “Ke sini, puan. Jangan memaksa saya berkasar dengan puan.”
Puan Hasnah menghampiri Johari lagi. Tiba-tiba Johari melepaskan tuala yang berada di pinggangnya. Dia tidak memakai apa-apa lagi di bawah tuala itu. Kini dia berdiri tanpa seurat benang pun di badannya. Puan Hasnah terkejut dengan tindakan Johari itu. Matanya agak membesar bila melihat Johari yang telanjang di hadapannya.
“Ini kah yang puan mahu dari saya??” tanya Johari sambil merentang tangannya. Puan Hasnah tertunduk semula. Mungkin dia merasa malu dalam ketakutan. “Jangan tunduk, puan! Pandang saya!!”
Puan Hasnah mengangkat kepalanya semula untuk memandang ke arah Johari. Perlahan-lahan Johari menghampirinya. Dia berdiri begitu hampir sekali dengan wanita itu. Johari mencapai tangan kanan Puan Hasnah kemudian membawa tangan itu ke zakarnya yang masih menunduk itu tanpa apa-apa tentangan dari wanita itu.
“Pegang benda ni…usap elok-elok! Bangunkan dia” perintah Johari.
Puan Hasnah hanya menuruti. Dengan hati-hati dia mula mengusap-usap zakar Johari. Buah zakarnya juga turut diusap. Benda itu mula bereaksi setelah Puan Hasnah mengusap-usapnya. Batangnya mula membesar sedikit demi sedikit sehinggalah ia benar-benar menegang keras. Benda itu mengacung ke depan. Puan Hasnah tidak lagi hanya mengusap. Dia mula menggenggam dan mengurut-urut batang tegang itu perlahan-lahan. Di dalam ketakutannya, wanita itu sempat kagum dengan benda yang dipegangnya itu. Belum pernah dia melihat yang sebesar dan setegang itu sebelum ini. Ibu jarinya tidak menyentuh hujung jari telunjuknya bila dia menggenggam batang itu.
Johari mula menikmati sentuhan Puan Hasnah pada zakarnya. Nafsunya semakin menaik. Tidak puas dengan apa yang dilakukan oleh Puan Hasnah, Johari segera menghentikan apa yang sedang dilakukan oleh wanita itu. Anehnya..wanita itu masih menggenggam benda itu walaupun setelah Johari menyuruhnya berhenti mengurut. Johari memang menyedari situasi itu.
“Berhenti..Puan tengok ni…benda ni dah berdiri. Dia minta jatahnya! Sekarang..saya nak puan puaskan dia!”
Puan Hasnah masih berdiam diri, tidak tahu apa yang dia perlu lakukan. Melihat keadaan itu, Johari mengarah wanita itu untuk berlutut di hadapannya. Perlahan-lahan dia berlutut di hadapan Johari. Mukanya betul-betul di hadapan kangkang Johari. Tangan wanita itu pula masih menggenggam batang zakar Johari. Puan Hasnah memandang benda yang digenggamnya itu. Benda itu berwarna gelap, melengkung sedikit seperti pisang tanduk dan berkepala besar seperti cendawan. Urat-uratnya kelihatan menonjol di bawah kulitnya. Puan Hasnah merasa ngeri dalam kekaguman. Dia sedar apa yang mampu dilakukan oleh benda itu terhadapnya dan dia juga sedar yang dia sudah tidak mampu untuk mengelakkan diri. Pada masa yang sama hatinya berdetik dan terusik.
“Bagaimana rasanya benda ini?” kata hatinya.
“Tunggu apa lagi? Hisaplah! Jilat! Kulum! Apa sahaja…asalkan benda ni puas!” perintah Johari pada wanita itu. Sergahan itu mengejutkan Puan Hasnah.
Puan Hasnah terpaksa menurut. Hati-hatinya berdebar-debar. Anehnya, dia berdebar-debar bukan kerana takut tetapi kerana rasa kagumnya terhadap benda yang bakal masuk ke dalam mulutnya. Sebelum ini memang dia pernah melakukan oral terhadap pasangan skandalnya tetapi jika dibandingkan, milik pasangannya itu tidak kelihatan sehebat yang dimiliki Johari.
Wanita itu menjulurkan lidah, menyentuh kepala zakar itu dengan hujungnya. Perlahan-lahan, lidahnya digerakkan mengitari kepala zakar yang besar itu beberapa kali. Kemudian dia menyapu lidahnya pada kulit kepala zakar itu. Berdiri bulu roma Johari bila diperlakukan begitu. Terasa sangat ngilu.
“Aaaaaaahhhh…hissssssss….sedap, puan. Teruskan..teruskan. Jilat lagi.. Ya..ya…macam tu.” Johari tetap memandang kebawah melihat Puan Hasnah.
Johari merasakan seolah-olah tubuhnya melayang-layang. Seluruh tubuhnya bereaksi terhadap rasa ngilu dan nikmat di kepala zakarnya. Puan Hasnah menjilat seluruh batang zakar itu sehingga ia nampak berkilat-kilat diselaputi air liurnya. Sebelah tangan wanita itu menggenggam batang keras itu dan sebelah lagi mengusap-usap buah zakarnya. Setelah seluruh batangnya dijilat, Puan Hasnah meletakkan kepala batang zakar itu di bibirnya. Dia menyentuh sedikit dengan hujung lidahnya, menguis-guis lubang kencing di hujung batang itu. Kemudian dia membuka mulutnya sedikit demi sedikit untuk menerima kehadiran batang zakar itu ke dalamnya. Puan Hasnah membenamkan batang itu ke dalam mulutnya tetapi hanya separuh sahaja yang dapat masuk. Kepala batang zakar itu bertembung dengan belakang mulutnya.
Di dalam mulutnya, Puan Hasnah mengerak-gerakkan lidahnya, menyapu-nyapu kepala dan batang zakar Johari. Tidak berhenti di situ, Puan Hasnah mula menggerakkan kepalanya ke belakang dan ke hadapan. Batang zakar Johari keluar masuk di mulut Puan Hasnah. Pemuda itu semakin bernafsu bila diperlakukan begitu. Nikmatnya begitu dirasai. Dia mendesis seperti ular menahan rasa ngilu pada zakarnya.
“Aaaahhhh…. Hisap, puan..Hisap lagi. Jangan berhenti. Puan memang pakar menghisap. Aaahhhh….sedap, puan.”
Pejam celik mata Johari apabila batangnya dihisap dengan kuat oleh Puan Hasnah. Yakin yang Puan Hasnah tidak akan bertindak diluar kawalannya, Johari meletakkan pisau pemotong sayur yang dipegangnya di atas meja. Kedua-dua tangannya beralih memegang belakang kepala Puan Hasnah dan menjambak rambut pendek wanita itu. Adegan itu terus berlangsung untuk beberapa waktu.
Apa yang Johari belum sedari ialah perubahan yang dialami oleh Puan Hasnah. Wanita itu sebenarnya sudah mula dikuasai oleh nafsunya sendiri. Setelah melihat Johari tidak lagi memegang pisau itu, wanita itu tidak merasa ketakutan seperti sebelumnya. Dia kelihatan tidak begitu tegang lagi. Tambahan pula, nafsunya sudah mengambil alih perasaan tegang dan takut itu. Semakin lama dia menghisap dan menjilat batang Johari, semakin mendesak-desak nafsu wanita itu. Celah kangkangnya juga sudah mula dirasainya basah dan gatal.
Tanpa diperintah, tangan wanita itu merayap-rayap ke seluruh bahagian bawah tubuh Johari. Matanya terpejam sambil mulutnya terus mengerjai batang zakar pemuda itu. Ketika itulah Johari mula menyedari perubahan wanita itu. Dia tersenyum sendirian. Namun Johari hanya membiarkan sahaja wanita itu terus hanyut dalam dirinya. Pemuda itu cukup yakin yang dia sudah dapat menguasai wanita itu. Dia memang tidak mahu berkasar dengan wanita itu tetapi dia tidak mahu menunjukkan keadaan itu kerana bimbang wanita itu akan bertindak diluar kawalannya. Dia akan terus menunjukkan yang dia sanggup berbuat apa sahaja jika wanita itu berani mengingkarinya.
Setelah agak lama berdiri, kaki Johari mula terasa lenguh. Johari terpaksa mengarah Puan Hasnah untuk berhenti seketika. Dia kemudiannya duduk di atas sebuah bangku kayu di tepi meja makan. Johari mengarah Puan Hasnah untuk menghampirinya semula. Bagaikan seorang hamba, Puan Hasnah bergerak menggunakan lututnya ke arah kangkang Johari. Matanya tertumpu kepada benda yang mengacung keras di celah kangkang pemuda itu. Tangannya terus sahaja menyambar benda itu dan dengan sekelip mata sahaja ia sudah berada di dalam mulutnya lagi. Puan Hasnah mengulum, menghisap dan menjilat dengan rakus sehingga menimbulkan bunyi-bunyi nikmat.
“Suka tak puan dengan barang saya?” tanya Johari.
Puan Hasnah tidak menjawab. Dia hanya mengangguk-angguk kerana mulutnya dipenuhi oleh batang zakar Johari. Pemuda itu sudah tidak mahu berdiam diri lagi. Tangannya mula merayap mencari-cari sesuatu di dada Puan Hasnah. Dengan penuh nafsu dia mula meramas dan menguli buah dada pejal wanita itu dari luar bajunya. Suara desahan dan erangan Puan Hasnah mula kedengaran. Itu membuatkan nafsu Johari semakin terbakar. Pemuda itu tidak berpuas hati dengan hanya meramas dan munguli dari luar baju wanita itu. Dia segera menarik baju kurung Puan Hasnah ke atas dan tangannya terus mencari cangkuk coli yang dipakai oleh wanita itu. Johari melepaskan cangkuk itu dan tangannya beralih dengan cepat ke dada Puan Hasnah semula.
Oleh kerana baju kurung Puan Hasnah sudah ditarik keatas dan cangkuk colinya juga telah dilepaskan, Johari dapat membebaskan buah dada Puan Hasnah dari bawah colinya dengan mudah. Walaupun tidak dapat melihat buah dada itu dengan jelas, Johari dapat merasakan betapa pejal dan beratnya buah dada itu. Johari kembali meramas dan menguli buah dada Puan Hasnah semahu-mahunya. Tidak cukup dengan itu, Johari memintal-mintal dan menarik-narik puting buah dada itu membuatkan suara dari mulut Puan Hasnah semakin kedengaran kuat.
Tiba-tiba, Johari berhenti. Dia juga terus memberhentikan Puan Hasnah. Wanita itu agak tergamam apabila Johari tiba-tiba menahannya. Rupa-rupanya Johari mempunyai niat lain.
“Berdiri!” arahnya kepada Puan Hasnah. Wanita itu menurut dan segera berdiri di hadapan Johari. “Sekarang…lepaskan kain puan itu! Cepat!” arahnya lagi.
Perlahan-lahan, Puan Hasnah melepaskan kainnya. Johari segera merampas kain itu dan melemparkannya entah kemana. Puan Hasnah masih memakai baju kurungnya. Di dalamnya hanya ada coli yang terlepas cangkuknya dan seluar dalam. Lututnya sudah kelihatan. Johari memandang Puan Hasnah dengan penuh nafsu. Tangannya mula menyusup masuk ke bawah baju Puan Hasnah. Dengan lembut tangannya merayap ke atas, menyusuri kaki dan peha Puan Hasnah. Wanita itu memejamkan matanya menahan rasa geli. Bulu romanya berdiri.
Johari mengusap-usap dan menggosok-gosok bahagian luar dan dalam peha Puan Hasnah. Wanita itu mengetap bibirnya. Tangannya merayap ke atas lagi dan menemui seluar dalam Puan Hasnah tetapi Johari tidak berhenti di situ. Tangannya berhenti di perut wanita itu. Dia mengusap-usap lembut perut Puan Hasnah yang licin kulitnya itu. Kemudian tangan Johari turun semula menyentuh seluar dalam Puan Hasnah. Jarinya menyusuri bahagian tepi seluar dalam itu sehingga ia menyentuh tonjolan isi ditengah kangkang Puan Hasnah. Johari menekan tonjolan itu dengan ibu jarinya. Tubuh Puan Hasnah bereaksi terhadap sentuhan jarinya. Johari menekan lagi dan disertai dengan gosokan-gosokan lembut pada lurah di antara tonjolan itu.
Puan Hasnah semakin kuat mengetap bibirnya. Kegatalan pada celah kangkangnya dirasai lagi. Tanpa disedari, tangannya tiba-tiba menangkap tangan Johari kerana kegelian tetapi dia hanya sekadar menangkap dan tidak ada tanda-tanda dia cuba untuk menepis tangan Johari. Pemuda itu agak terkejut dengan tindakan Puan Hasnah tetapi dia masih terus menggosok-gosok belahan itu. Johari semakin menikmati situasi itu. Tangannya yang bebas mula digunakannya untuk menyerang buah dada Puan Hasnah.
Mendapat serangan seperti itu, Puan Hasnah semakin tidak kuat untuk menahan dirinya. Dia merasa amat sukar untuk membendung nafsunya. Tubuhnya bergetar setiap kali jari Johari menyentuh klitorisnya. Suara desahan dan nafasnya kedengaran dengan jelas. Puan Hasnah sudah diamuk nafsu. Dia tidak lagi memikirkan yang dia bakal menjadi santapan pemuda itu. Dia sudah tidak peduli lagi. Perasaan takut sudah diambil alih oleh perasaan nikmat yang sukar digambarkannya. Apa yang amat diingininya ketika itu ialah sentuhan pemuda yang sedang mempermainkannya itu.
Setelah merasa agak puas dengan apa yang dilakukannya, Johari melucutkan seluar dalam Puan Hasnah. Wanita itu tidak membantah. Sebaik sahaja seluar dalam itu dilucutkan, Johari kembali memainkan jarinya pada vagina Puan Hasnah. Kali ini lebih mudah. Belahan vagina itu sudah licin, memudahkan jari Johari keluar masuk di lubang vagina wanita itu. Klitoris Puan Hasnah yang mengeras itu juga turut digosok-gosok dengan rakus. Puan Hasnah tidak henti-henti mengerang dan mendesah.
Belum pun lama jari Johari mengerjai vagina Puan Hasnah, tubuh wanita itu bergetar hebat. Tubuhnya mengejang sehingga dia terpaksa berpaut pada bahu Johari. Kedua-dua pehanya mengepit tangan Johari dengan jari pemuda itu masih terbenam di dalam vaginanya. Tubuh Puan Hasnah tersentak-sentak beberapa kali. Belum pernah dia mengalami klimaks yang sehebat itu. Tubuhnya terasa seolah-olah luruh. Sendi-sendi tubuhnya terasa seperti mahu terlepas.
Johari hanya melihat sahaja kejadian semulajadi itu. Dia membiarkan sahaja wanita itu menikmati orgasmenya sehingga ia reda. Apabila keadaan Puan Hasnah sudah mulai reda, Johari bangkit dari duduknya dan berdiri berhadapan dengan wanita itu.
“Saya masih belum puas lagi. Puan masih perlu diberi pengajaran!” kata Johari. Wanita itu tidak berkata apa-apa. “Sekarang, duduk di atas meja itu.” Johari mengarah wanita itu.
Puan Hasnah berjalan ke meja dan berdiri di tepinya. Dia baru sahaja mahu naik ke atas meja itu apabila Johari tiba-tiba membalikkan tubuh wanita itu. Johari dengan mudah sekali mengangkat dan mendudukkan wanita itu dipinggir meja itu. Johari mengangkat kaki kiri Puan Hasnah ke atas bangku dan kaki yang sebelah lagi diletakkan pada pinggangnya. Posisi seperti itu membuatkan kangkang Puan Hasnah terbuka agak luas.
Johari tidak mahu melenggahkan waktu. Dengan agak rakus dia mula mencium dan menjilat leher Puan Hasnah. Tangan kanannya meramas dan menguli buah dada wanita itu sementara tangan kirinya memaut belakang tubuh Puan Hasnah. Tindakan Johari itu membuatkan tubuh Puan Hasnah agak rebah ke belakang. Puan Hasnah terpaksa menyangga tubuhnya dengan tangan kirinya. Tangan kanannya pula sedang menjambak rambut Johari. Mendesah-desah Puan Hasnah bila diserang begitu oleh Johari.
Aksi Johari agak terbatas kerana tubuh Puan Hasnah masih dibaluti oleh bajunya. Puan Hasnah sendiri juga merasa tidak begitu selesa. Tanpa disuruh, Puan Hasnah telah menanggalkan sendiri bajunya itu. Begitu juga dengan colinya. Kini, kedua-duanya sudah bertelanjang bulat. Tidak ada lagi yang membataskan pergerakan mereka. Johari sangat geram bila melihat sendiri buah dada Puan Hasnah yang membusung itu. Mulutnya dengan sigap terus menyambar putingnya. Di hisapnya puting itu kuat-kuat sehingga Puan Hasnah mengerang kuat. Pada masa yang sama, jarinya sibuk mengerjai klitoris Puan Hasnah.
“Aahhhh….Johari.. Sedapnya… Jangan berhenti Johari… Hisap puting saya.. Gentel kelentit saya… aaahhhh…aaahhh…. lagi..lagi…” Puan Hasnah meracau-racau. Dia seperti sudah hilang akal.
Johari semakin bersemangat. Semakin galak dia mengerjai Puan Hasnah. Tubuh wanita itu melengkung ke atas setiap kali Johari menghisap dan menyedut puting buah dadanya.
Akhirnya tibalah saat yang Johari inginkan. Batangnya sudah terlalu lama dibiarkan mengeras dan menegang begitu sahaja. Sejak dari tadi ia asyik bergesek-gesek dengan belahan dan klitoris vagina Puan Hasnah. Beberapa kali kepala zakarnya menempel pada pintu masuk vagina yang licin itu. Puan Hasnah juga sudah tidak sabar-sabar lagi. Berkali-kali dia merintih dan merayu Johari untuk segera memasukkan zakarnya ke dalam vaginanya tetapi Johari sengaja tidak memperdulikan rayuan wanita itu. Dia mahu mempermainkan wanita itu. Dia mahu benar-benar menguasai wanita itu.
“Johariiii….tolonglah… Jangan siksa saya lagi.. Cepatlah…masukkan batang itu ke dalam lubang saya… cepat, Johari…” Puan Hasnah merayu-rayu sehingga kedengaran merintih-rintih. Kasihan juga Johari melihatnya begitu. Dia tahu wanita itu sudah benar-benar hampir di kemuncak nafsu.
Johari menggenggam batang zakarnya dan menempelkan kepala zakarnya pada pintu masuk vagina Puan Hasnah. Johari sempat menggentel-gentel klitoris Puan Hasnah.
“Nak batang saya ni ke, Puan?” Johari sengaja mengusik wanita itu.
“Cepat, Johari… masukkan batang awak tu sekarang. Saya tak tahan lagi. Saya nak batang awak tu..” rintih Puan Hasnah.
Perlahan-lahan, Johari menolak masuk kepala zakarnya. Puan Hasnah mengetap bibirnya menanti batang zakar itu. Sebaik sahaja kepala zakar itu tenggelam, mulut Puan Hasnah terbuka luas. Dahinya berkerut. Jarinya mencengkam kuat bahu Johari.
“Aahhhhh….senak, Jo. Batang awak…..ohhhhh…. Perlahan dulu, Jo…”
Johari berhenti seketika sebelum kembali menyorong batang zakarnya masuk ke dalam vagina Puan Hasnah. Johari menyorong perlahan-lahan sehingga keseluruhan batangnya hampir masuk. Tiba-tiba, dengan sekali gerakan yang mengejut dan agak kuat, Johari membenamkan seluruh batang zakarnya. Puan Hasnah mengerang kuat. Vaginanya terasa penuh. Dia hampir kehabisan nafas menahan rasa senak.
Puan Hasnah berpaut pada tengkuk Johari. Buah dadanya yang besar dan membusung itu bergoncang-goncang, seirama dengan tujahan batang zakar Johari di dalam liang vaginanya. Mulutnya tidak henti-henti mengerang dan mendesah. Sekali sekala dia meracau dan merintih. Johari terus menujah dengan pantas dan padu. Tubuh mereka sudah dibasahi peluh tetapi masing-masing tidak memperdulikannya.
“Aahhhh…aahhhh…..Jangan berhenti, Jo. Saya nak sampai dah.. Aahhh… aahhh… Laju lagi..laju lagi… tolak dalam-dalam…” racau Puan Hasnah.
“Saya juga, puan. Saya pun nak sampai…” kata Johari.
Dengan penuh semangat dan berahi, Johari mempercepatkan lagi gerakannya. Kini mereka sudah berpelukan erat. Johari merasakan yang dia sudah mahu sampai tiba di puncaknya. Puan Hasnah juga begitu. Tubuhnya sudah mula bereaksi menandakan dia akan mencapai klimaksnya. Dia semakin erat memeluk tubuh Johari.
Seiring dengan teriakan yang kuat, Puan Hasnah mengepit punggung Johari ke arah tubuhnya agar batang Johari terbenam sedalam-dalamnya di dalam liang vaginanya. Dinding vaginanya tidak henti-henti mengemut dan memeras batang zakar Johari dengan kuat. Johari tahu Puan Hasnah sudah mencapai klimaksnya lalu dia menekan batang zakarnya dengan kuat beberapa kali. Setelah keadaan Puan Hasnah reda, Johari meneruskan tujahan padunya untuk beberapa ketika sebelum batang zakarnya memuntahkan segala isinya ke dalam liang vagina Puan Hasnah. Dia memancutkan air maninya beberapa kali.
Kemudian, kedua-duanya meleraikan pelukan mereka. Masing-masing terasa amat penat sekali. Puan Hasnah tersenyum lalu duduk di pangkuan Johari. Tangan pemuda itu terus sahaja menyambar buah dada Puan Hasnah.
“Jo…mulai hari ini, saya nak awak selalu temankan saya. Boleh tak?”
“Boleh.. Tak ada masalah.”
Johari terduduk di atas bangku di luar pondoknya. Matanya tidak lepas dari wajah Leman. Dia tidak menyangka pengakuan itu datang dari lelaki itu. Akhirnya dia tahu juga bagaimana cerita tentang hubungan seksnya dengan Puan Hasnah tersebar di ladang itu. Rupa-rupanya ia perbuatan Leman.
“Aku bukannya sengaja, Jo. Aku hanya menceritakan perkara itu kat bini aku je. Sumpah. Tapi bini aku tu tak dapat jaga mulut dia. Entah macamana dia boleh cerita pula kat bini Daud. Lepas tu, cerita pasal kau dan Puan Hasnah tu terus sampai pada orang lain.” Begitulah pengakuan Leman.
“Macamana kau boleh mengintai aku malam tu?” tanya Leman.
“Itu pun secara tak sengaja. Aku sebenarnya datang nak ajak kau ke kedai kopi kat simpang tu. Bila aku sampai je, aku terdengar suara orang marah-marah. Aku takut terjadi apa-apa yang buruk kat kau jadi aku pun intailah ke dalam. Terkejut bukan main aku bila melihat kau dengan Puan Hasnah tu.”
“Kau tengok semuanya ke?”
“Ya. Aku tengok semuanya. Mana lah aku nak lepaskan peluang menonton wayang free!” Leman tersengih-sengih. “Tapi, Jo… Aku rasa memang patut lah kau bagi pengajaran sikit kat perempuan tu. Biar dia sedar. Aku pun dah lama muak kat dia tu.”
Johari tidak membuat apa-apa komen. Dia hanya berdiam diri. Johari masih memikirkan akibat daripada perbuatan Leman. Patutlah sejak kebelakangan ini suasana di ladang itu terasa semacam saja. Ada pekerja-pekerja yang asyik tersenyum bila terserempak dengan Johari. Yang wanita pula kerap berbisik-bisik sesama sendiri.
“Kau jangan risau la, Jo. Kita orang tak salahkan kau apa-apa. Kawan-kawan kita pun setuju kau menghajar perempuan tu. Memang ada kebaikannya juga kau buat macam tu. Kau tengok sendiri perempuan tu sekarang. Dia dah tak ada marah-marah lagi macam dulu.”
“Entahlah, Leman. Aku tak pasti samada aku memang patut buat macam tu atau tidak. Tentang perubahan pada Puan Hasnah tu…aku harap ianya akan berterusan. Yah….untuk kebaikan dia sendiri juga.”
“Harap-harap begitulah, Jo. Mana lah kita tahan bekerja macam hamba. Selalu pula kena marah, kena maki. Ehh….aku nak pulang dulu, Jo. Aku ada kerja sikit kat rumah tu. Jangan difikirkan sangat tentang perkara yang dah lepas tu… Oh ya…kalau Limah, bini aku tu ada lalu kat sini, kau pesan kat dia supaya balik ke rumah cepat. Aku nak suruh dia masak awal sikit petang pasal aku nak pergi memancing dengan Daud.”
“Bini kau lalu kat sini?? Kenapa pula dia lalu kat sini??”
“Tadi dia kata nak cari sayur pucuk paku kat tepi hutan sana tu dengan si Leha, bini Daud tu. Dia orang memang akan lalu kat sini kalau nak ke tepi hutan tu. Ehh…aku pergi dulu. Jangan lupa pesan aku tu.” Leman terus meninggalkan Johari.
Johari kembali bersendirian. Dia masih duduk di bangku di luar pondoknya. Suasana masih terasa panas pada petang itu. Hari itu hari Ahad dan mereka tidak bekerja. Johari terpaksa membuka bajunya kerana kepanasan. Peluh membasahi seluruh tubuhnya. Johari merasa tidak selesa kerana tubuhnya melekit-lekit disebabkan oleh peluhnya. Keadaan yang tidak selesa itu memaksanya untuk pergi mandi lebih awal. Johari berniat untuk berendam di dalam anak sungai kecil tidak jauh dari pondoknya. Johari masuk ke dalam pondok lalu menanggalkan seluar panjangnya. Dia mengambil tuala, melilitnya di pinggang dan terus keluar dari pondoknya. Johari mencapai baldi yang berisi dengan barang keperluan untuk mandi dan terus berjalan menuju ke anak sungai. Johari turut membawa bersama pakaiannya yang perlu dibasuh.
Tiba ditebing anak sungai itu, Johari melihat-lihat keadaan sekelilingnya. Bukannya dia bimbang atau malu jika dilihat orang tetapi memang jadi kebiasaannya untuk berbuat begitu sebelum mula mandi. Lagipun, memang ada baiknya kalau sentiasa berhati-hati. Manalah tahu ada apa-apa bahaya yang menantinya di tempat itu. Kawasan itu memang dekat dengan hutan. Setelah memastikan keadaan sekelilingnya selamat, Johari pun mula membasuh pakaian kotornya. Johari telah membina sebuah pelantar kecil merentangi anak sungai kecil itu. Di situlah dia sering membasuh pakaiannya.
Selesai membasuh, dia merendam tubuhnya di dalam air sungai yang sejuk dan menyegarkan itu. Airnya tidak dalam, hanya separas pinggang sahaja di bahagian tengah sungai. Airnya bergerak perlahan sahaja ke hilir. Sungai itu hanya lebih kurang 2 depa sahaja lebarnya. Dasarnya sedikit berlumpur. Johari telah meletakkan beberapa batang kayu untuk dijadikan tempat berpijak di dasar sungai itu. Sebarang pergerakan yang kasar dan tiba-tiba akan membuatkan air sungai itu keruh. Kerana itulah Johari lebih senang mencedok air dari atas pelantar yang dibinanya ketika mandi kecuali petang itu. Dia terasa mahu berendam lama-lama untuk menyejukkan tubuhnya.
Tanpa disedari oleh Johari, dua pasang mata sedang memerhatikan dia dari dalam semak tidak jauh dari tebing anak sungai itu. Rupa-rupanya ketika menyusuri tebing anak sungai itu, Limah dan Leha terserempak dengan pemandangan yang belum pernah disaksikan oleh mereka sebelum ini. Mereka ternampak Johari yang sedang mandi.
“Eh…itu Johari, kan?” Limah menunjuk kearah anak sungai.
“Ya lah…dia tengah mandi. Jom kita tengok dekat lagi..” Ajak Leha sambil meninjau-ninjau dari tempatnya berdiri.
“Akak gila ke..nak mengintai orang mandi?”
“Alaahhh….jom la. Aku nak tengok dengan mata kepala aku sendiri apa yang awak cerita kat aku tempoh hari tu..” Leha menarik tangan Limah untuk mengikutinya.
Walaupun agak bimbang kerana tidak pernah melakukan perkara seperti itu, hati Limah terusik juga untuk melihat sendiri akan kebenaran cerita suaminya tentang Johari. Imaginasinya sudah bermain-main di dalam kepalanya. Akhirnya dia mengikuti Leha dari belakang. Tertunduk-tunduk mereka meredah semak sehingga mereka agak hampir dengan tebing sungai. Mereka memilih lokasi yang agak terlindung agar kehadiran mereka tidak disedari oleh Johari.
Johari pula sedang berdiri sambil menyabun tubuhnya. Dia hanya memakai seluar dalam. Bonggol besar kelihatan jelas di celah kangkangnya kerana seluar dalamnya basah. Ketika mennggosok-gosok celah kangkangnya, secara semulajadi batang zakarnya bereaksi dan menjadi tegang walaupun tidak sepenuhnya. Seluar dalam itu agak kecil untuk menutup seluruh batang yang sudah mencanak itu membuatkan kepalanya menjenguk keluar. Tanpa menghiraukan keadaan sekeliling, Johari melurutkan sedikit seluar dalamnya untuk memudahkannya menyabun batang yang mencanak itu.
Semua yang berlaku itu dapat dilihat dengan jelas oleh kedua-dua wanita itu. Ternganga mulut kedua-duanya apabila terpandang pada batang zakar Johari yang seperti pisang tanduk itu. Leha sempat membandingkan saiz zakar Johari dengan kepunyaan suaminya. Memang jauh sekali bezanya. Leha juga sempat tertanya-tanya bagaimanakah rasanya jika benda itu menusuk-nusuk kemaluannya. Bergidik bulu romanya membayangkan situasi itu.
“Awak tengok barang Johari tu, Limah. Besar macam timun yang kita selalu buat ulam tu…hikhikhik…Memang betul cakap laki aku..” Leha berbisik-bisik pada Limah.
“Ya lah, Kak Leha. Ngeri betul rupanya…hikhikhik…”
“Macamana la agaknya ya..rasa benda tu?”
“Hisshhhh…akak ni. Kesitu pula dia.”
“Hikhikhik….Tentu teruk Puan Hasnah kena dera benda tu.”
Mereka tertawa mengikik. Masing-masing menutup mulut kerana bimbang didengari oleh Johari. Agak lama juga mereka berdua mencangkung di dalam semak itu sehingga kaki mereka terasa lenguh.
“Eh…jom Kak Leha. Jangan lama-lama kat sini. Nanti kena tangkap mengintai, malu besar kita.”
“Ya lah…tapi macamana nak ke seberang sana? Tadi kan kita lalu ikut titi tu?” Leha menunjuk ke arah titi yang dimaksudkannya itu. Titi itu sebenarnya pelantar yang Johari bina untuk memudahkannya mandi di anak sungai itu.
Leha membisikkan sesuatu kepada Leha. Leha terangguk-angguk tanda faham. Tiba-tiba, mereka berdua berdiri serentak lalu berjalan menuju ke arah anak sungai. Mereka sengaja bercakap-cakap dengan agak kuat, cukup untuk didengari oleh Johari. Sudah tentulah Johari terkejut bila terdengar suara mereka. Cepat-cepat dia memakai semula seluar dalamnya dan terus merendam separuh tubuhnya di dalam air. Sambil itu, Johari memerhati ke arah dari mana datangnya suara-suara yang didengarinya. Limah dan Leha muncul di tebing. Di tangan mereka ada beg plastik berisi pucuk paku yang mereka kutip.
“Ehh…Kak Leha! Kak Limah! Ingatkan siapa tadi. Terkejut betul saya bila terdengar ada suara orang dari atas tu tadi.”
Kedua-dua wanita itu berdiri di atas pelantar. Leha sempat berlutut lalu mencedok air sungai untuk membasahkan mukanya.
“Kita orang dari hilir sana tu tadi cari pucuk paku untuk dibuat ulam. Balik dari sana, kita orang cadang nak menyeberang ikut titi yang awak buat ni. Lagipun kalau ikut jalan sini lebih cepat sampai rumah.” Jelas Leha.
“Banyak dapat pucuk paku, kak?”
“Memang sengaja ambik banyak sikit. Nanti kat rumah, kita orang bagi dua bahagian. Eh..kalau awak nak, ambiklah sikit buat lauk petang ni.”
“Boleh juga, kak. Tumis dengan belacan, hissshhh…memang sedap!”
Leha menyeluk ke dalam beg plastik itu lalu mengeluarkan segenggam pucuk paku. Johari bergerak keluar dari dalam air untuk mengambil pucuk paku di tangan Leha. Dia terlupa yang dia hanya berseluar dalam sahaja. Johari hanya tersedar apabila kedua-dua wanita itu ketawa mengikik sambil memandangnya. Cepat-cepat Johari mengambil pucuk paku itu lalu duduk di dalam air semula.
“Hisshhh….besar betul barang awak tu, Johari!” kata Leha lalu ketawa.
“Ya lah….Patutlah perempuan tu sampai meraung-raung!” sampuk Limah pula.
Johari tidak bersuara. Kulit mukanya terasa panas kerana malu tetapi dia cuba berbuat seperti tiada apa-apa yang berlaku. Johari tersenyum sumbing.
“Perempuan mana pula ni, kak?” Johari pura-pura tidak faham apa yang dimaksudkan oleh Limah.
“Alaahhh….tak payah nak nafikan, Johari. Kita orang dah tahu dah pasal awak dengan Puan Hasnah tu. Bukan kita orang ni je yang tahu. Semua perempuan kat ladang ni pun dah tahu.” Kata Limah.
Hati Johari betul-betul geram bila mendengar kata-kata Limah. Mahu rasanya dia menarik perempuan itu ke dalam air dan terus merogolnya di situ. Tapi, kegeramannya tidak cukup untuk membuatkan dia melakukan perkara seperti itu.
“Ehh..Johari! Akak nak tengok barang awak tu lagi boleh tak?” tanya Leha dengan niat hanya bergurau.
Johari memang tahu perempuan itu cuma bergurau tetapi Johari mahu membalas balik gurauan perempuan itu. Dia melihat sekeliling dengan cepat. Tiba-tiba dia terus berdiri semula dan melucutkan seluar dalamnya sehingga ke lututnya. Batang zakarnya mengacung ke depan dengan gagahnya.
“Ni haa…kalau nak tengok! Kalau nak pegang, akak boleh pegang!” kata Johari sambil mengacungkan batang zakarnya ke arah Leha.
Limah terkejut dengan tindakan Johari lalu memalingkan mukanya ke arah lain. Leha pula disebaliknya. Dia masih berlutut di atas pelantar itu dengan matanya memandang tepat pada batang zakar Johari. Darahnya terasa berdesir di dalam tubuhnya. Seperti terpukau, Leha menghulur tangannya lalu menyentuh kepala zakar itu dan kemudian menggenggam batangnya. Johari sendiri pun turut terkejut dengan tindakan Leha. Dia sama sekali tidak menyangka perempuan itu begitu berani berbuat begitu tetapi dia membiarkan sahaja perempuan itu mengelus-ngelus batang zakarnya.
“Tak muat tapak tangan aku, Limah. Awak tengok ni! Limah?” Leha menarik-narik kaki seluar Limah.
Limah yang pada mulanya memalingkan mukanya ke arah lain terdorong juga untuk melihat ke arah tangan Leha yang mengenggam batang zakar Johari. Limah tidak bersuara tetapi dia memang takjub dengan saiz batang zakar itu yang memang diluar jangkaannya.
“Dah..dah..cukup! Jangan tengok lagi!” kata Johari sambil memakai semula seluar dalamnya. “Kak Limah, tadi Abang Leman ada berpesan kat saya kalau akak ada lalu kat sini. Dia suruh akak pulang cepat. Masak awal sikit katanya sebab dia nak pergi memancing dengan Abang Daud.” Tambahnya lagi.
Limah mengangguk-angguk. “Memang nak pulang cepatlah ni.” Katanya. Kemudian dia mengajak Leha untuk segera pulang.
Sepeninggalan mereka berdua, Johari segera keluar dari air lalu mengeringkan tubuhnya dengan tuala. Sambil itu, dia masih memikirkan kejadian yang baru berlaku tadi. Johari terasa seperti sedang bermimpi.
Semenjak kejadian di anak sungai itu, Leha sering teringat pada Johari lebih-lebih lagi batang kejantanannya itu. Entah kenapa dia sering membayangkan dirinya memegang benda itu lagi. Seringkali ketika dia tidur berseorangan sewaktu suaminya pergi memancing, Leha akan mengelus dan menggosok-gosok kemaluannya sambil matanya terpejam membayangkan dirinya ditindih oleh Johari. Dia juga membayangkan bagaimana batang yang keras dan tegang itu berada di dalam lubang kemaluannya. Puas dia cuba untuk membuang bayangan itu tetapi tidak berjaya. Perasaannya seperti didesak-desak oleh sesuatu di dalam dirinya.
Semakin lama, semakin lemah pertahanan Leha sehingga dia nekad untuk berbuat sesuatu yang tidak pernah terfikir olehnya sebelum ini. Dia harus mendapatkan Johari. Dia harus menawan pemuda itu! Nafsunya terhadap pemuda itu harus diredakan. Apatah lagi suaminya sudah lama tidak menyentuhnya. Suaminya lebih suka melakukan hobi memancingnya. Situasi itu diburukkan lagi dengan ketiadaan anak-anak yang kesemuanya tinggal di asrama sekolah masing-masing.
Nafsu Leha sudah cukup lama membuak-buak. Namun, dia tidak tahu bagaimana caranya untuk mendapatkan pemuda itu. Dia pernah terfikir beberapa cara tetapi dia ragu-ragu. Leha masih bimbang akan kemampuannya untuk melaksanakan niatnya dan juga risiko-risiko yang mungkin akan timbul.
Di bilik tidurnya Leha berdiri di hadapan cermin almari pakaian. Dia melihat dirinya dari hujung kaki sehingga ke kepala. Sedikit keyakinan timbul di hatinya. Leha yakin yang dirinya masih menawan walaupun umurnya sudah lewat 30an. Untuk menambah keyakinannya, Leha melucutkan semua pakaiannya dan bertelanjang di depan cermin. Sekali lagi dia memerhatikan susuk dan lekuk tubuhnya.
Leha tersenyum sendirian. Tubuhnya agak gempal tetapi masih menawan walaupun tidak seperti tubuh anak dara. Dia melihat perutnya. Ianya tidak berkedut walaupun sudah melahirkan 4 orang anak. Hanya ada lapisan-lapisan lemak tetapi tidak menggeleber. Sesetengah lelaki memang suka dan geram dengan tubuh seperti itu. Leha melihat buah dadanya. Dia memegang kedua-duanya dan menggoncang-goncangnya. Masih montok. Anak-anaknya memang tidak pernah menyusuinya. Dia percaya yang dadanya itu masih mampu membuatkan air liur lelaki meleleh.
Puas Leha memikirkan bagaimana untuk menawan Johari yang diidam-idamkannya. Akhirnya peluang yang ditunggu-tunggunya tiba juga. Limah datang ke rumahnya pada suatu pagi memberitahu bahawa suaminya akan pergi menghantar bekalan pisang ke beberapa buah kilang memproses makanan di bandar. Leha tersenyum mendengar berita itu. Suaminya pasti akan ikut serta dengan Leman. Mereka akan pergi sehingga dua atau tiga hari. Bukannya mereka tidak pernah pergi sebelum ini tetapi kali ini adalah berbeza bagi Leha. Dia sudah dapat melihat peluang yang datang kepadanya. Jangkaan Leha memang tepat. Keesokan paginya, suaminya pergi bersama Leman.
Sepanjang hari itu Leha asyik memikirkan rancangannya. Dia menunggu sehingga para pekerja hampir pulang ke kediaman masing-masing. Apabila waktu bekerja hampir habis, Leha segera pergi mengutip pucuk paku di tebing sungai tidak begitu jauh dari pondok Johari. Dia mengutip ala kadar sahaja. Kemudian dia segera pergi pula ke denai yang sering dilalui oleh Johari bila dia pulang ke pondoknya. Leha menunggu sehingga dia melihat kelibat Johari. Sebaik sahaja dia terlihat Johari, dia sengaja berjalan ke arah pemuda itu seolah-olah dia sedang berjalan balik ke rumah.
“Ehh…Kak Leha. Dari mana ni?” sapa Johari.
“Nak balik rumah. Tadi akak pergi kutip sayur pucuk paku kat tebing tu.”
“Banyak dapat ke, kak?”
“Tak juga. Cukup sekali makan je. Eh..jemputlah datang makan kat rumah akak. Abang Daud pergi ke bandar, hantar pisang dengan suami Limah. Tak ada orang temankan akak makan.”
Johari yang tidak mengesyaki apa-apa terus bersetuju. Leha tersenyum. Rancangannya mula berjalan seperti yang dirancang. Dia amat berharap sekali rancangannya itu akan membuahkan hasil seperti yang diinginkannya.
“Pukul berapa saya kena datang?” tanya Johari.
“Dalam pukul 8 malam macam tu lah.”
“Baiklah, kak. Nanti saya datang.”
“Satu lagi, Johari. Kalau awak datang nanti, awak datang ikut jalan belakang.” Leha mengingatkan Johari.
“Kenapa pula, kak?”
“Akak tak nak orang tengok awak datang ke rumah masa Abang Daud tak ada. Ehh…jangan banyak tanya lah. Awak nak makan ke tak?”
“Nak… baiklah, kak. Nanti saya ikut jalan belakang.”
Leha segera meninggalkan Johari sebelum pemuda itu bertanya lebih banyak lalu berubah fikiran. Tiba di rumah, Leha terus memasak dengan cepat. Dia mahu segera mandi dan menyiapkan dirinya sebelum kedatangan Johari. Dia mahu kelihatan lain daripada biasa agar lebih mudah untuk menarik perhatian Johari. Sejam kemudian, semuanya selesai dan dia duduk diruang tamu untuk menunggu kedatangan orang yang amat dihajatinya. Hatinya agak berdebar-debar dan sedikit gelisah. Beberapa kali dia melirik ke arah jam di dinding. Waktu seolah-olah tidak berganjak. Leha juga telah menyiapkan sesuatu untuk memastikan dia mendapat pemuda itu pada malam itu.
Johari melihat jam tangannya. Sudah sampai waktunya untuk dia ke rumah Leha. Dia mengambil lampu suluh kecil lalu keluar dari pondoknya. Suasana sekeliling gelap gelita. Johari berjalan menyusuri denai itu berhati-hati. Dia tidak mahu terpijak ular atau apa sahaja yang membahayakan. Tiba di tepi ladang, dia membelok ke denai kecil yang menuju ke belakang rumah pekerja ladang. Dari jauh dia dapat melihat lampu-lampu rumah yang dipasang. Rumah Leha terletak di sebelah hujung. Apabila sudah hampir dengan kawasan rumah pekerja itu, Johari memadamkan lampu suluhnya dan berjalan berhati-hati agar tidak dilihat oleh sesiapa. Beberapa kali dia berhenti dan memerhati keadaan sekeliling untuk memastikan tiada sesiapa yang melihatnya.
Apabila dia pasti tiada yang mencurigakan, Johari terus berjalan dengan pantas menuju ke pintu belakang rumah Leha. Dia berhenti sekali lagi di depan pintu dan memerhati keadaan sekeliling. Perlahan-lahan, dia mengetuk pintu itu beberapa kali. Seketika kemudian, pintu itu dibuka. Leha segera menyuruh Johari masuk ke dalam dapur rumah.
“Ssshhhh…jangan cakap kuat sangat. Nanti jiran sebelah tu dengar!” Leha segera memperingatkan Johari. Pemuda itu hanya mengangguk-angguk tanda faham.
“Lama tunggu ke, kak?”
“Tak juga..” Leha berbohong. “Mari lah makan. Dah hampir sejuk makanan ni.” Katanya lagi.
Johari mengangguk lagi. Dia menarik sebuah kerusi dekat meja makan dan terus duduk. Leha pun mula menghidangkan makanan. Setelah itu mereka berdua pun mula makan. Mereka tidak bercakap banyak kerana tidak mahu suara mereka didengari oleh jiran tanpa disedari oleh mereka berdua. Ketika mereka sedang makan, Johari menyedari akan kelainan pada Leha. Dia kelihatan agak berbeza dari kebiasaannya. Malam itu Leha kelihatan begitu anggun dan menawan. Pemuda itu juga dapat mencium bau harum dari tubuh Leha. Bau haruman itu menimbulkan suatu perasaan aneh dalam dirinya.
“Kak Leha kelihatan lain lah malam ni..” tiba-tiba sahaja Johari bersuara.
“Apa yang lainnya?” Leha pura-pura bertanya.
“Kak Leha kelihatan anggun!”
“Ada-ada je awak ni, Johari..”
“Betul, kak. Kak Leha memang kelihatan lain dari biasa.
“Dah…dah… jangan cakap yang bukan-bukan. Habiskan nasi awak tu. Akak dah habis ni.” Leha cuba menukar tajuk perbualan. Walaupun dia merasa agak bangga dan gembira menerima pujian dari Johari itu, dia tidak mahu menunjukkan reaksi itu. “Lepas ni, kita rehat-rehat dulu sambil minum kopi kat depan tu. Biar kenyang tu surut sikit.” Tambahnya lagi.
Selesai makan, Leha menyuruh Johari pergi ke ruang tamu. Leha membersihkan meja makan dan mengemas mana yang perlu. Kemudian dia menjerang air di dapur untuk dibuat air kopi.
“Kalau nak menonton TV, awak pasanglah TV tu.” Kata Leha setelah di aduduk di bangku kusyen panjang di sebelah Johari.
Johari bangkit lalu menghidupkan TV kemudian kembali duduk di bangku panjang menghadap ke arah TV. Siaran berita sedang berlansung di kaca TV.
“Berapa lama Abang Daud pergi, kak?” tanya Johari sambil melihat ke arah TV.
“Katanya 2 hari. Tapi dia orang kata nak pergi memancing dulu sebelum balik ke sini. Agaknya 3 atau 4 hari barulah dia orang tu pulang.”
“Ehh…lama juga tu, kak. Tak takut ke nanti sorang-sorang kat sini.”
“Takut tu tidaklah. Kan ada jiran kat sebelah tu. Tapi..sunyi tu ada lah.” Jawabnya sambil tersenyum.
“Tak apa lah, kak. Nanti balik juga Abang Daud tu.”
“Ehh…air dah masak tu. Akak buat kopi dulu.” Kata Leha lalu segera bangkit menuju ke dapur.
Di dapur, Leha tersenyum-senyum sendirian bila membayangkan apa yang bakal berlaku malam itu. Dia amat yakin sekali yang dia akan menikmati malam itu bersama dengan pemuda idamannya itu. Leha mengambil sesuatu dari almari dapur. Dia mengoyak sesuatu yang kelihatan seperti bungkusan kecil itu lalu menuang isinya ke dalam sebiji cawan kopi.
“Malam ini, awak akan jadi milik akak…” bisik hati kecil Leha.
Rupa-rupanya bungkusan kecil itu ialah sejenis ramuan untuk membangkitkan nafsu dan menguatkan tenaga. Ramuan itu adalah rahsia turun temurun keluarga Leha. Resipinya dihasilkan oleh arwah neneknya khas untuk suaminya menggunakan herba-herba tertentu. Patutlah kedua-duanya hidup cukup bahagia sekali sehingga ke akhir hayat mereka. Leha memang sering juga menggunakan ramuan itu bersama dengan suaminya dulu ketika mereka mula-mula berkahwin.
“Hmmm….sedap kopi ni, kak.” Puji Johari selepas menghirup sedikit air kopi panas itu.
“Kalau nak lagi, nanti akak ambilkan.” Leha mengukir senyuman manis yang mengandungi niat.
Sambil minum dan menonton TV, mereka berbual-bual. Perbualan mereka banyak berkisar tentang kehidupan rumahtangga Leha.
“Memang beruntung Kak Leha dapat suami yang bertanggungjawab macam Abang Daud tu.” Puji Johari.
“Memang pun tapi….” Leha tidak meneruskan kata-katanya.
“Tapi apa, Kak Leha?”
“Tanggungjawab sebagai suami sepatutnya berterusan…”
“Apa maksud Kak Leha?”
“Maksud akak…sebagai seorang suami, seseorang lelaki itu patut melaksanakan tanggungjawabnya bukan hanya sewaktu mula-mula kahwin sahaja tapi dia harus berbuat demikian sehingga dia mati.”
“Saya masih kurang faham la, kak.”
“Sebenarnya…Akak tidak begitu senang dengan kelakuan Abang Daud tu sejak setahun dua kebelakangan ini. Dia dah tak macam mula-mula kahwin dulu. Dia dah banyak mengabaikan tanggungjawab dia.”
“Tapi saya tengok Abang Daud tu memang baik orangnya.”
“Itu akak tahu lah, Johari. Tapi..tanggungjawab seorang suami tu memang besar. Dia kena menyediakan semua keperluan zahir dan batin isterinya serta keperluan lain untuk keluarganya.
“Jadi maksud Kak Leha..Abang Daud mengabaikan keluarganya?”
“Bukan macam tu. Anak-anak kami tidak pernah diabaikan tetapi akak ni yang terabai sekarang!”
“Abang Daud mengabaikan Kak Leha?”
“Ya…Akak ni nampak je macam semuanya mencukupi tapi sebenarnya tidak. Sebenarnya akak tak perlukan harta benda yang melimpah ruah. Akak hanya memerlukan seorang suami yang sentiasa peka dengan keadaan dan keperluan isterinya.”
“Saya rasa saya faham maksud akak.”
“Elok lah kalau awak dah faham, Johari.”
“Sabarlah, kak. Lambat laun, Abang Daud akan berubah juga.”
“Sejak kebelakangan ini, Abang Daud semakin menjadi-jadi perangainya. Kalau dulu, dia selalu pergi memburu malam-malam. Sekarang ni, memancing pula. Kalau tak memancing, dia lebih suka duduk kat kedai kopi kat simpang tu sampai jauh malam. Bila balik je, dia terus tidur. Siang hari pula dia pergi kerja. Habis kerja, dia balik ke rumah tapi tak lama. Lepas makan malam, dia akan keluar.”
“Macam tu sekali?”
“Ya, Johari. Akak dah tak tahu nak buat macamana lagi. Dah banyak kali dah akak tegur tapi semuanya tak masuk kepala dia. Tapi akak paling sedih bila akak lihat Abang Daud tu seolah-olah dah tak kisah dengan akak lagi…”
“Kenapa akak cakap macam tu?”
“Mana tak sedihnya, Johari. Mungkin sebab akak ni dah tak cantik, tak seksi lagi macam dulu-dulu yang buat dia jadi macam tu. Akak ni pun macam perempuan lain, ada nafsu…ada keinginan.. Setiap kali akak nak bermanja dan mengajak dia melakukan hubungan suami isteri, ada-ada sahaja alasan dia untuk dia menolak. Memang akak kecewa bila dah selalu macam tu…”
Johari tidak tahu mahu berkata apa lagi. Dia tidak menyangka Leha akan bercakap berterus-terang begitu. Dia juga tidak menyangka hubungan mereka suami isteri sebenarnya hanya indah pada rupa luarannya sahaja.
“Johari… boleh akak tanya sesuatu tak? Tapi awak jawab dengan jujurlah”
“Apa dia, Kak Leha?”
“Apa pandangan awak tentang akak? Maksud akak… rupa akak ni. Dah tua sangat ke akak ni?”
“Hisshhh…mana ada, kak. Masih elok lagi tu. Walaupun dah tak macam anak dara, Kak Leha masih lagi cantik, masih ada tarikan.”
“Yang tu awak dengar dari orang ke pendapat awak sendiri? Atau awak cuma nak sedapkan hati akak je?”
“Sungguh, kak. Saya cakap yang betul, yang saya lihat dengan mata kepala saya sendiri..”
“Apa lagi yang awak tengok pada akak?”
“Rasa-rasanya itu sahaja lah, kak. Saya cuma tengok dari luar je macam orang lain.” Johari tersengih-sengih.
Sejak dari tadi Leha memang sedang memerhati apa-apa perubahan pada Johari. Dia sedang menunggu kesan pengaruh ramuan yang diberikannya kepada pemuda itu. Dia yakin yang ramuan itu sudah mula memberi kesan kepada Johari apabila dia melihat pemuda itu seperti sedang gelisah.
Memang Johari sedang gelisah. Ada suatu perasaan aneh yang sedang mempengaruhi dirinya. Johari tidak pasti apa yang sedang berlaku tetapi sejak dari tadi dia merasakan tubuhnya agak kepanasan. Entah kenapa nafsunya pula semakin naik. Semakin lama semakin mendesak-desak nafsunya itu apatah lagi bila dia melihat Leha di sebelahnya.
“Akak nak tunjukkan sesuatu pada awak tapi lepas tu nanti, akak nak tanya lagi pandangan awak tentang akak? Nak tak?”
“Boleh juga..” Antara sedar dengan tidak, Johari terus bersetuju. “Apa yang Kak Leha nak tunjuk?” tanyanya.
“Tunggu sini sekejap. Nanti akak tunjukkan.”
Leha bangkit dari duduknya lalu masuk ke dalam bilik tidurnya di belakang tempat duduk Johari. Pemuda itu menjadi tertanya-tanya. Sedang dia mengelamun, tiba-tiba dia dibaling dengan sehelai baju dari arah belakang. Johari menoleh ke belakang dan terlihat Leha menjulurkan kepalanya dari belakang pintu bilik tidur sambil tersenyum. Dia tidak bersuara.. Hanya melambai, menunjukkan isyarat kepada Johari untuk datang kepadanya.
Johari pun bangkit dan berjalan menuju ke bilik tidur itu. Leha menghulur sebelah tangannya dari belakang pintu lalu menarik Johari masuk. Sebaik sahaja Johari masuk, Leha memegang kepala Johari dari arah belakang agar tidak menoleh kepadanya. Leha menutup dan mengunci pintu bilik itu dan kemudian berdiri di belakang Johari. Cahaya lampu di dalam bilik itu tidak begitu terang kerana mentolnya berwarna merah.
“Awak nak tengok tak?” tanya Leha dengan suara agak manja.
“Nak… Mana dia, kak?”
“Sekarang awak pusing…”
Betapa terkejutnya Johari apabila berpusing dan menghadap Leha yang berdiri di belakangnya. Leha berdiri di hadapannya dalam keadaan tanpa seurat benang di tubuhnya. Mata Johari terus membesar. Dengan mendadak, batang zakarnya juga turut bereaksi.
“Ini lah yang akak nak tunjukkan. Awak lihat betul-betul dan lepas tu awak bagi tau akak apa pandangan awak tentang akak.”
Johari tidak menjawab. Dia hanya memerhati tubuh perempuan itu sambil tangannya bergerak-gerak seolah-olah mahu menyentuh tubuh itu. Melihat situasi itu, Leha membenarkan Johari menyentuh tubuhnya.
“Awak boleh sentuh dan pegang mana-mana yang awak mahu.” Katanya.
Bagi Johari, tubuh Leha memang jauh berbeza dari tubuh Puan Hasnah. Tubuh Puan Hasnah kelihatan lebih terawat daripada tubuh Leha. Namun apabila Johari memerhati tubuh Leha, tubuh itu seolah-olah memiliki suatu keistimewaan dan daya tarikannya sendiri yang boleh membuatkan seseorang mahu menyentuhnya. Itulah yang berlaku pada Johari. Tangan Johari terketar-ketar bila dia menyentuh perut Leha. Perlahan-lahan tangannya digerakkan ke atas dan menyentuh buah dada Leha dan putingnya. Tubuh Leha dengan sendirinya bereaksi terhadap sentuhan itu tetapi Leha membiarkan sahaja tangan Johari menerokai bahagian atas tubuhnya.
Melihat kemolekan buah dada Leha, Johari tidak dapat menahan dirinya daripada meramas dan memicit-micit bukit kembar itu. Putingnya digentel-gentel dan ditarik-tariknya. Leha memejamkan matanya sambil menikmati sentuhan tangan Johari. Tanpa diminta atau disuruh, Johari mengucup pangkal buah dada Leha dan mengulum putingnya. Leha mendesah nikmat bila lidah Johari menyentuh putingnya. Secara spontan dia menarik kepala Johari merapati tubuhnya. Leha merasa sungguh nikmat sekali bila putingnya dihisap dan buah dadanya dinyonyot oleh Johari. Telah lama dia tidak merasai perasaan seperti itu.
Johari mendudukkan Leha ditepi katil lalu dia mengambil posisi di celah kangkang Leha. Mulutnya masih sahaja menyerang buah dada Leha sementara Leha hanya merangkul Johari dan menikmati perlakuan Johari terhadapnya. Nafsu Johari sudah mula naik. Tangannya tidak lagi hanya bermain-main dengan buah dada Leha. Ia sudah mula menerokai celah kangkang Leha. Klitoris Leha yang sebesar biji kacang itu digentel-gentelnya membuatkan Leha semakin kuat mendesah dan mengerang kenikmatan. Johari mengubah sasaran mulutnya ke leher Leha. Seluruh tempat itu dikucup dan dijilatinya.
Leha sudah tidak mampu lagi mengawal nafsunya. Dia sudah hanyut dalam dirinya. Dia hanya mampu menikmati sahaja apa yang Johari lakukan terhadap dirinya. Leha sudah tidak peduli lagi dengan keadaan sekeliling atau statusnya. Apa yang diingininya sekarang hanyalah sentuhan dari Johari. Johari merebahkan Leha di atas katil. Kaki Leha masih berjuntai di tepi katil. Posisinya kelihatan sungguh menggoda dan memberahi kerana bahagian tundunnya menonjol ke atas. Bulu-bulu hitam yang agak lebat kelihatan beberapa sentimeter di bawah perutnya. Johari menelan air liurnya bila melihat pemandangan itu.
Perlahan-lahan Johari menyelak bulu-bulu itu. Jarinya menemui klitoris Leha. Dia mengentel-gentelnya. Tubuh Leha bergerak-gerak bila klitorisnya digentel oleh Johari. Pemuda itu tidak mahu menunggu lama. Terus sahaja dia menyembamkan mukanya di celah kangkang Leha. Lidahnya mencari klitoris Leha lalu menemuinya. Lidah Johari menyapu dan mengeletek klitoris itu membuatkan Leha mendesah-desah. Tubuhnya meliuk-liuk. Pehanya tertutup dan terbuka kerana kegelian dan nikmat yang bercampur aduk. Tidak cukup dengan itu, lidah Johari menjolok-jolok liang vagina Leha yang sudah sangat basah dan licin.
“Oohhhh….cukup lah, Jo… Akak tak tahan lagi. Cepat, Jo… Akak nak barang awak tu sekarang.. Cepat, Jo…” rintih Leha sambil cuba menarik Johari untuk menindihnya.
Johari dengan senyuman di mulutnya segera bangkit untuk mengatur posisinya di antara celah kangkang Leha. Sebelah lututnya berada di tepi katil. Kepala zakarnya ditempelnya di pintu masuk vagina Leha. Dilumurnya kepala zakarnya terlebih dahulu dengan air mazi Leha sebelum pemuda itu mula menekan batang zakanya masuk ke dalam liang vagina Leha. Johari menekan perlahan-lahan agar dia dapat merasai kenikmatan gesekan dinding liang vagina Leha pada kepala zakarnya.
Leha mengetap bibirnya bila kepala zakar Johari menyuak masuk. Liang vaginanya terasa penuh dan diregang. Senak sekali rasanya sehingga dia terpaksa menahan nafas untuk mengimbangi keadaan itu. Akhirnya batang zakar Johari terbenam habis. Johari sengaja menekan lebih dalam lagi. Leha mengerang kenikmatan. Johari menindih tubuh Leha dan mulutnya segera mencari bibir Leha. Bibir mereka bertemu lalu bertaut erat. Lidah mula berkuluman hangat.
Sambil berkuluman, Johari pun memulakan aksi menyorong tarik batang zakarnya di dalam liang vagina Leha. Perlahan sahaja pada mulanya tetapi sekejap sahaja dia sudah melajukan gerakannya. Tentu sahaja Leha mendesah-desah dan mengerang dek tujahan Johari yang padu. Memang belum pernah lagi Leha merasai kenikmatan hubungan seks seperti yang sedang dilakukannya dengan Johari. Belum pun lama adegan itu berlangsung, Leha sudah mula merasai akan mencapai klimaks yang pertama.
Puan Hasnah berpaling, melihat Johari yang masih terbaring di sebelahnya. Dia tersenyum. Pemuda itu sekali lagi telah membuatnya kagum dan sangat puas sekali. Sebentar tadi mereka telah melakukan hubungan badan yang begitu hebat sekali. Berkali-kali pemuda itu membawanya ke kemuncak nikmat yang tidak tergambar lagi kehebatannya. Memang itulah yang sering dialaminya setiap kali mereka bersama. Pemuda itu tidak pernah gagal untuk memuaskannya. Bagi Puan Hasnah, satu pusingan yang panjang dan amat memenatkan sudah memadai. Dia tidak berdaya untuk pusingan seterusnya kerana hampir seluruh tenaga wanitanya telah diperah oleh pemuda itu.
Wanita itu bukanlah seorang yang hyperseks walaupun nafsunya memang tinggi. Setiap kali berhubungan badan, dia cuma mahu nafsunya benar-benar dapat dipuaskan. Ketika masih menjadi seorang isteri, Puan Hasnah memang tidak pernah mengalami kepuasan yang dihajatinya. Kini, pemuda sasa disebelahnya itulah yang sering memberikan kepuasan yang tidak terhingga kepadanya. Itu membuatkannya cukup menyayangi pemuda itu.
Senjata hebat pemuda itu terkulai layu tetapi sebentar tadi ia begitu gagah menujah lubang kenikmatannya. Penuh dan senak rasanya. Dia melihat kangkang sendiri dan mengelus lembut bibir kemaluannya. Masih terasa lagi denyutannya. Air mani Johari begitu banyak sekali dipancutnya sehingga ia meleleh keluar. Puan Hasnah tersenyum lagi.
“Benar-benar hebat dan puas sekali rasanya” kata hatinya.
Puan Hasnah memeluk mesra tubuh telanjang Johari. Dia mengelus-elus tubuh sasa itu. Perlahan-lahan dia mengucup pipi pemuda itu. Johari memalingkan mukanya. Bibir mereka begitu hampir sekali membuatkan Puan Hasnah tergoda untuk mengucupnya. Tiba-tiba dia bersuara.
“Sayang…?” Puan Hasnah tidak lagi memanggil Johari dengan namanya.
“Ada apa..?”
“Sayang ingat tak dengan kawan saya yang datang ke sini minggu lepas?”
“Yang mana satu?”
“Datin Roziah, isteri Datuk Hamzah tu..”
“Ohh yang tu. Kenapa dengan dia?”
Johari menggerakkan tubuhnya menghadap Puan Hasnah. Tangannya terus sahaja meramas-ramas lembut buah dada Puan Hasnah sambil sekali-sekali mengentel-gentel putingnya. Johari memang sangat menyukai buah dada yang montok itu.
“Macam ni sebenarnya, yang… Dia ada minta tolong saya mencari seseorang untuk jaga rumah lamanya. Pekerja lamanya dah berhenti. Sayang kan pernah kata nak kumpul duit untuk membeli balik tanah pusaka keluarga sayang tu jadi saya pun cadang kat dia untuk mengupah sayang.”
“Tapi saya belum ada niat nak berhenti kerja kat sini.”
“Saya tahu lah, sayang. Sayang masih boleh kerja kat sini. Sambil tu sayang boleh kerja dengan Datin Roziah tu.”
“Macamana nak buat dua kerja dalam satu masa??” Johari agak bingung.
“Kerja tu cuma kerja sambilan je. Sayang cuma kerja dua kali seminggu je.”
“Macam tu.. Tapi macamana saya nak ke situ?”
“Yang tu tak perlu dirisaukan. Pemandu Datin Roziah akan datang ke sini untuk membawa sayang ke rumah tu.”
“Bila saya kena kerja kat rumah tu?”
“Hujung minggu kan kita tak kerja. Sayang pergi lepas kerja petang Jumaat dan balik ke sini pada petang Ahad. Macamana? Sayang nak tak buat kerja tu?”
Hmm…boleh juga. Daripada tak buat apa-apa pada hujung minggu, baik saya buat kerja sambilan. Dapat juga upahnya. Tapi…awak tak kisah ke…tak ada orang temankan nanti?”
“Tak apa….kan sayang masih kerja kat sini? Ada banyak waktu untuk kita.”
“Terima kasih, Has…kerana tolong saya.”
“Sama-sama.. Sayang pun dah banyak tolong saya.”
“Bila masa pula tu?”
“Banyak kali dah…tadi pun dah buat??..” Puan Hasnah ketawa kecil. Johari memang faham apa yang dimaksudkan oleh wanita itu.
“Nak lagi tak..??”
“Nak..tapi saya masih penat la, sayang…”
Puan Hasnah pasti tidak akan menolak bila Johari menyentuhnya tetapi tenaganya sudah hampir kehabisan setelah pusingan pertama tadi. Namun, Johari memang tahu sangat dengan selera Puan Hasnah. Dia tahu bagaimana untuk memancing ghairah wanita itu. Maka bermulalah pergomolan yang seterusnya di antara mereka.
Seperti yang telah ditetapkan, pemandu Datin Roziah pun datang untuk menjemput Johari pada petang Jumaat berikutnya. Johari membawa bersama sedikit pakaian kerana dia akan berada di rumah itu sehingga hari Ahad. Di sepanjang perjalanan, pemandu itu menerangkan serba sedikit tentang kerja-kerja yang perlu dilakukan oleh Johari seperti yang dikehendaki oleh Datin Roziah.
Sejam kemudian, mereka pun tiba di rumah itu. Johari terpegun bila melihat rumah yang cukup besar dan kelihatan mewah itu. Belum pernah dia melihat rumah seperti itu. Halamannya sangat luas dan dipenuhi pokok yang rendang. Sayangnya halaman itu seperti tidak dijaga.
Datin Roziah segera ke pintu hadapan apabila terdengar bunyi kereta masuk ke halaman rumah. Dia sudah dimaklumkan oleh Puan Hasnah tentang kedatangan Johari.
“Awak ni Johari, kan?” tanya Datin Roziah setelah Johari berdiri di depan pintu.
“Ya, Datin. Saya Johari.”
Datin Roziah memandang Johari dari bawah sampai ke atas. Johari merasa sedikit rimas bila dipandang begitu tetapi dia hanya berdiam diri. Johari cuba untuk tersenyum. Kemudian Datin Roziah membawa Johari ke bahagian belakang rumah itu. Di situ ada sebuah rumah kecil yang Johari rasakan memang rumah untuk pekerja.
“Ini rumah pekerja. Hamid dulu tinggal kat sini.” Jelas Datin Roziah. “Mulai hari ini awak akan tinggal di sini setiap kali awak datang bekerja.”
“Terima kasih, Datin.”
“Sama-sama. Awak sudah tahu apa tugas awak kat sini?”
“Sudah, Datin. Tadi dalam kereta, Pak Berahim dah jelaskan semua.”
“Baguslah. Semua peralatan untuk awak kerja ada dalam bangsal kat belakang rumah ni. Saya nak keluar. Petang nanti saya akan kembali ke sini. Awak buatlah apa-apa persediaan yang patut dulu.”
“Baik, Datin.”
Datin Roziah meninggalkan Johari di situ. Sepeninggalannya, Johari pun membersihkan rumah pekerja itu sehingga semuanya kemas dan bersih. Dia tidak ingin tidur di dalam tempat yang kotor. Setelah itu, Johari segera ke stor peralatan kerja di belakang rumah itu untuk melihat apa-apa kerja yang perlu dia lakukan. Johari mengemas tempat itu dan menyediakan semua peralatan yang akan dia gunakan esok. Begitu asyik sekali Johari bekerja sehingga dia tidak sedar hari sudah petang. Tiba-tiba dia teringatkan waktu makan malam. Johari agak bingung kerana dia tidak membawa apa-apa bekalan makanan. Nampak gayanya dia terpaksa berlapar malam itu.
Sebaik sahaja kerja-kerjanya siap, Johari pun kembali ke tempat penginapannya untuk berehat seketika sebelum dia mandi. Apabila tubuhnya sudah tidak berpeluh-peluh lagi, dia segera mandi kerana hari sudah lewat petang. Lama juga dia mandi kerana dia juga menggunakan kesempatan itu untuk membersihkan bilik mandi.
“Johari! Awak kat mana? Johari!” terdengar satu suara dari luar rumah.
Terkejut Johari apabila dia terdengar seseorang memanggil namanya. Johari sedang mandi ketika itu. Dalam keadaan agak kelam kabut dia segera keluar dari bilik mandi. Johari hanya memakai tuala untuk menutup bahagian bawah tubuhnya. Baru sahaja dia melangkah keluar dari bilik mandi, pintu rumah itu telah dibuka dari luar. Johari telah terlupa untuk mengunci pintu sebelum dia pergi mandi.
Disebabkan terkejut, tuala di pinggangnya terlepas. Johari segara menyambar tuala yang jatuh di lantai itu dan melilitnya semula di pinggangnya. Tapi semuanya sudah terlambat kerana Datin Roziah telah melihat seluruh tubuh Johari tanpa seurat benang! Walaupun agak malu, Johari terpaksa berlagak seperti tiada apa-apa yang berlaku.
“Maaf, Datin. Saya tidak sengaja. Terkejut betul saya bila Datin tiba-tiba saja masuk. Nasib baik saya tak pengsan!” kata Johari.
“Tak apalah. Salah saya juga yang masuk tiba-tiba. Ni…saya nak bagi tau awak… Saya ada belikan makanan untuk awak. Nanti awak makanlah kat dapur sana. Pembantu rumah tu akan tunggu awak. ”
“Baik, Datin. Nanti saya datang.”
Johari masih tercegat di tempatnya berdiri. Dia menunggu apa-apa pesanan atau arahan yang mungkin belum dinyatakan oleh Datin Roziah. Tapi lain pula yang disebut wanita itu.
“Kenapa masih tercegat di situ? Tak nak pakai baju? Nak tayang batang panjang awak tu lagi ke?” Datin Roziah tiba-tiba mengejutkan Johari lagi sambil tersenyum.
“Ehh…Ya…ya, Datin. Saya salin pakaian dulu. “kata Johari sambil tersipu-sipu malu. “Tapi Datin kena keluar dulu. Sini kan tak ada bilik itu salin pakaian.” Tambahnya lagi.
Kini giliran Datin Roziah pula yang merasa agak malu kerana dia sendiri tidak menyedari yang dia juga masih tercegat di pintu masuk. Tanpa berkata apa-apa lagi, Datin Roziah segera meninggalkan rumah itu dalam keadaan tersenyum-senyum sendirian.
Di dalam bilik tidurnya Datin Roziah berbaring di atas katilnya dengan tujuan untuk merehatkan badannya yang agak kepenatan. Datin Roziah akan datang ke rumah lamanya itu beberapa kali dalam sebulan untuk melihat keadaan rumah tersebut. Dia mengupah 2 orang pembantu rumah dan seorang tukang kebun untuk menjaga rumah itu tetapi tukang kebunnya telah berhenti. Kerana itulah dia bercadang untuk mengupah si Johari yang juga merupakan pekerja Puan Hasnah. Ketika berbincang dengan Puan Hasnah tempohari, Datin Roziah agak tertanya-tanya kenapa Puan Hasnah beria-ia sungguh mencadangkan Johari kepadanya.
Tiba-tiba, Datin Roziah teringat semula kepada Johari dan kejadian yang berlaku sebentar tadi. Sekali lagi dia tersenyum-senyum. Belum pernah lagi dia melihat batang zakar seperti milik Johari. Milik suaminya memang kurang saiznya berbanding dengan milik Johari. Dalam diam, Datin Roziah merasa kagum dengan benda itu. Fikirannya mula nakal. Dia mula membayangkan kenikmatan yang mampu dilakukan oleh benda itu kepadanya.
Di rumah kecil itu pula Johari juga sedang teringatkan Datin Roziah. Ketika kejadian tualanya terlucut tadi, Johari menyedari yang Datin Roziah beberapa kali melirik ke arah celah kangkangnya. Johari tidak tahu apa berada di dalam fikiran Datin Roziah ketika itu tetapi dia yakin yang Datin Roziah mungkin belum pernah melihat batang zakar seperti yang dimiliki olehnya. Johari cuba mengingati semula rupa fizikal Datin Roziah. Dia memang belum lagi mengamati rupa fizikal wanita itu betul-betul kerana tidak punya kesempatan yang cukup. Apa yang agak jelas pada Johari ialah keadaan tubuh Datin Roziah yang gempal meskipun tidak gemuk. Tubuh yang gempal biasanya memiliki buah dada yang agak besar. Begitulah juga dengan yang dimiliki oleh Datin Roziah. Dadanya memang membusung keluar.
Johari cepat-cepat menghentikan lamunannya. Perutnya sudah cukup lapar dan dia perlu mengisinya. Setelah berpakaian lengkap, Johari pun pergi ke dapur rumah besar milik Datin Roziah itu. Pembantu rumahnya sudah lama menunggu kedatangan Johari. Mereka sempat berkenalan sebelum Johari menghadap makan malamnya. Pembantu rumah itu bernama Salwa dan yang seorang lagi bernama Salmah. Salwa masih muda lagi. Umurnya hanya muda sedikit dari Johari. Salmah pula kelihatan seumur dengan Datin Roziah. Menurut Salwa ketika mereka berbual-bual di dapur itu, Salmah ialah teman sekampungnya. Dia lah yang membawa Salwa bekerja di rumah itu. Salamh telah bercerai dengan suaminya sejak beberapa tahun yang lalu. Setelah bercerai, dia bekerja dengan Datin Roziah. Salwa sendiri pula masih membujang.
Malam itu, Johari tidur dengan nyenyak sekali kerana agak keletihan. Belum pun lama dia berbaring di atas katilnya, dia sudah terlelap. Bila tersedar sahaja, hari sudah pun siang. Johari segera bangun. Baru sahaja dia hendak masuk ke bilik air, dia dikejutkan oleh suara Salwa dari luar rumah. Johari membuka pintu dan melihat Salwa tercegat di situ.
“Baru bangun tidur ke, bang?” Salwa tersenyum manis.
“Ya.. Abang baru je nak mandi. Ada apa Salwa?”
“Salwa dah sediakan sarapan. Lepas mandi nanti, abang datanglah ke dapur. Sarapan dulu sebelum abang bekerja.”
“Ohh…Terima kasih, Salwa. Nanti abang datang.”
“Abang mandilah dulu. Salwa nak balik ke dapur.”
Salwa kembali semula ke rumah besar. Johari menutup pintu dan segera ke bilik air untuk mandi. Dia tidak mahu terlewat untuk bekerja pada hari pertama. Di dapur rumah besar itu, Johari menghabiskan sarapannya cepat-cepat. Sempat juga dia melihat-lihat sekeliling mencari kelibat Datin Roziah tetapi wanita itu tidak kelihatan.
“Mana Datin? Tak nampak pun batang hidung dia?” tanya Johari pada Salwa.
“Masih tidur agaknya. Memang macam tu la dia setiap kali datang bermalam kat sini. Malam tadi dia pulang lewat.”
“Lewat? Ke mana dia pergi?”
“Mana la Salwa tahu, bang. Pak Berahim pun tak tahu ke mana Datin pergi sebab dia bawa kereta sendiri.”
“Ohh..macam tu. Eh..abang nak kerja ni. Abang keluar dulu.”
“Buat kerja elok-elok, bang. Nanti kena marah Datin pula kalau kerja tak buat elok-elok.” Salwa tersenyum-senyum seperti mahu menggoda.
“Oh ya… boleh tak mulai hari ini, Salwa hantar je makanan ke rumah abang tu. Abang tak biasa la makan kat dapur macam ni.”
“Boleh… Nanti Salwa hantarkan.”
Johari terus berjalan ke stor untuk mengeluarkan peralatan. Dia bercadang untuk memotong rumput terlebih dahulu kerana rumput di kawasan rumah itu sudah agak panjang. Dia mengambil mesin rumput dan terus memulakan kerjanya. Johari bekerja tanpa menghiraukan penat kerana dia mahu menyelesaikan kerja itu cepat yang boleh. Dia menghabiskan lebih kurang dua jam untuk menghabiskan seluruh kawasan rumah besar itu sebelum dia kembali ke rumahnya untuk berehat sekejap. Kemudian, dia memeriksa keadaan pokok-pokok bunga yang ada di situ.
Johari berhenti bekerja apabila hari sudah tinggi. Dia kembali ke rumahnya dan mendapati hidangan tengahari sudah berada di atas meja. Dengan lahap dia menghabiskan makanan itu. Tiba-tiba dia dikejutkan oleh suara perempuan dari interkom yang dipasang di dalam rumah itu.
“Abang.. Salwa ni. Salwa dah hantar makanan tadi. Abang dah makan ke?”
“Dah habis pun..” jawab Johari.
“Kalau macam tu, nanti Salwa datang untuk kemaskan meja tu. Hmm…satu lagi, bang. Tadi Datin Roziah ada berpesan. Datin minta abang bersihkan kolam mandi kat tepi rumah. Katanya dia nak berenang.”
“Baiklah, Salwa. Lepas ni abang pergi bersihkan.
Selepas berehat ala kadar, Johari pun pergi melihat-lihat kolam renang yang dimaksudkan oleh Salwa tadi. Dia mendapati kolam renang itu tidaklah sekotor yang disangkakannya. Dia hanya perlu membuang daun-daun yang terapung di atas air kolam itu. Kemudian dia kembali ke stor untuk mengambil peralatan yang dia perlukan.
Cuaca begitu panas sekali ketika Johari membersihkan kolam renang itu. Walaupun begitu, Johari seakan-akan tidak menghiraukannya kerana dia memang sudah biasa bekerja dalam keadaan seperti itu. Sekali sekala dia membasuh muka dan kepalanya dengan air kolam itu sekadar untuk mengurangkan rasa panas. Cuaca yang panas itu membuatkan Johari berpeluh-peluh sehingga dia terpaksa membuka bajunya yang sudah basah kuyup. Tubuhnya yang berpeluh-peluh itu kelihatan berkilat-kilat disinari matahari.
Tanpa disedari oleh Johari, segala gerak-gerinya sedang diperhatikan oleh Datin Roziah dari bilik tidurnya di tingkat atas rumah besar itu. Kolam itu terletak betul-betul di bawah tingkapnya. Datin Roziah sedang berdiri di sebalik cermin gelap tingkapnya tanpa seurat benang pun di badannya. Dia memang sering begitu apabila berseorangan di biliknya. Tambahan pula cuaca agak panas walaupun penghawa dingin bilik itu dipasang.
Datin Roziah memerhati pemuda itu yang sedang khusyuk dengan kerjanya. Namun, bukan kerja yang dilakukan oleh Johari yang menarik perhatiannya tetapi pemuda itu sendiri. Datin Roziah mengamati pemuda itu dan gerak gerinya. Walaupun berkulit agak gelap tetapi raut mukanya agak boleh tahan. Ditambah lagi dengan keadaan tubuhnya yang agak sasa. Kejadian kelmarin ketika tuala Johari terlucut masih lagi segar dalam ingatannya.
Semakin lama Datin Roziah mengamati Johari dan membayangkan kejadian di rumah pekerja itu, semakin terusik berahi wanita itu. Tiba-tiba, dia teringat pada teman baiknya, Puan Hasnah. Datin Roziah tertanya-tanya bagaimana sebenarnya hubungan Puan Hasnah dengan Johari. Dia seolah-olah dapat merasakan memang ada sesuatu diantara pemuda itu dengan temannya yang baru menjanda itu. Mungkinkah memang ada hubungan yang lebih daripada hubungan antara majikan dan pekerja?
“Aahhh…. Aku kenal sangat dengan Hasnah. Dia tak akan melepaskan pemuda seperti itu dengan begitu sahaja… Aku tidak hairan jika pemuda itu menjadi kuda nafsu kau, Hasnah.. Beruntungnya kau jika itu memang benar.. Setiap malam kau pasti akan berpacu nafsu sepuas-puasnya..” Datin Roziah berkata-kata di dalam hatinya.
Entah kenapa hati Datin Roziah menjadi cemburu. Perasaan itu semakin kuat apabila dia teringat pada keadaan dirinya sendiri. Dia tidak seberani temannya itu yang sanggup melakukan apa sahaja untuk memenuhi keperluan nafsunya. Namun, jauh di lubuk hatinya dia amat mendambakan berbagai-bagai kenikmatan dan kepuasan yang seharusnya dia perolehi dari seorang lelaki. Dalam usianya yang masih belum terlalu tua itu, dia masih ingin dimanja, dirayu, dicumbui, disentuh, disayangi dan dihargai. Tapi rasanya sudah terlalu lama dia tidak merasai semua itu sejak timbulnya krisis diantaranya dengan suami.
Pernah juga terlintas di fikirannya untuk berbuat seperti yang Puan Hasnah telah lakukan tetapi dia belum punya keberanian yang cukup untuk berbuat demikian. Apatah lagi dia masih mahu setia pada suaminya. Berbagai-bagai persoalan mula timbul di dalam fikiran Datin Roziah. Dia bersoal-jawab dengan dirinya sendiri. Amat sukar sekali baginya untuk menentukan pilihan antara tuntutan batinnya dengan kesetiaannya sebagai seorang isteri. Ketika itu, hanya tuntutan batinnya sahaja yang lebih dirasai berbanding kesetiaannya.
“Haruskah aku terus begini? Haruskah aku terus berpura-pura seolah-olah tiada apa yang berlaku? Ini sungguh tidak adil…. Mengapa aku harus terus begini sedangkan suamiku bahagia di tempat lain dengan entah siapa…”
Lamunan Datin Roziah terganggu apabila dia melihat Johari terjun ke dalam kolam renang. Rupa-rupanya pemuda itu mengambil kesempatan untuk mandi. Mungkin kerana kepanasan. Johari menggosok-gosok tubuhnya. Seketika kemudian, Johari naik semula ke tepi kolam. Seluar pendeknya basah kuyup. Mata Datin Roziah terus terpaku pada bonggolan di celah kangkang pemuda itu. Desakan berahinya bangkit kembali apabila dia terpandang pada benda itu. Fikirannya mula membayangkan rupa benda itu. Apatah lagi dia memang sudah melihatnya tanpa ditutupi oleh seurat benang. Maka semakin kuatlah desakan yang dialaminya.
Perlahan-lahan, Datin Roziah meraba buah dadanya sendiri. Dia meramas-ramas lembut isi padat dan pejal itu. Jari-jari lentiknya menyentuh dan memintal-mintal putingnya. Datin Roziah memejamkan matanya untuk menikmati sentuhan –sentuhan pada putingnya. Sebelah tangannya menyusuri perutnya sehingga ke celah kangkangnya. Dengan lembut sekali jarinya mencari klitorisnya. Dia menemui isi kecil itu lalu menggosok-gosok lembut. Alur vaginanya juga digosok-gosoknya. Sungguh nikmat sekali rasanya. Fikirannya melayang-layang. Dia mula membayangkan tubuh Johari dan senjata sulit pemuda itu. Di luar kawalannya, mulutnya terbuka sedikit lalu terdengarlah desahan lembut.
Tiba-tiba Datin Roziah terganggu lagi. Kali ini disebabkan suara percakapan di antara Johari dengan Salwa di tepi kolam. Datin Roziah merasa sedikit kecewa. Bukan kerana terganggu oleh suara-suara itu tetapi kerana teringat kepada tuntutan batinnya yang sudah lama tidak dipenuhi. Datin Roziah mengeluh lesu.
“Ini tidak boleh jadi… Aku harus berbuat sesuatu…”
Datin Roziah melihat ke arah kolam renang. Kelibat Johari sudah tidak kelihatan lagi. Mungkin kerjanya sudah selesai. Datin Roziah beredar dari tepi tingkap dan menuju ke almari pakaiannya. Dia mengeluarkan pakaian renangnya lalu mengenakannya. Datin Roziah mencapai jubah mandinya lalu turun ke kolam renang.
Johari sedang mengumpul daun-daun kering di bawah pokok-pokok bunga tidak jauh dari tepi kolam ketika Datin Roziah terjun ke dalam kolam renang. Bunyi ceburan air menarik perhatian Johari. Dia berdiri sejenak untuk melihat ke dalam kolam. Datin Roziah sedang menyelam. Johari kembali meneruskan kerjanya.
“Belum habis kerja lagi, Jo?” tiba-tiba sahaja suara itu muncul di belakang Johari membuatkan pemuda terkejut lagi. Mendadak dia menoleh ke belakang.
“Ehh…Datin! Huufff….Jangan suka sangat buat saya terkejut, Datin. Lama-lama boleh dapat sakit jantung saya!”
Datin Roziah ketawa kecil. Tubuhnya bergoncang-goncang ketika ketawa membuatkan buah dadanya yang membusung di bawah baju renangnya turut bergerak-gerak.
“O.K..O.K…Saya janji tidak buat lagi.” Katanya. “Masih banyak kerja ke, Jo?” tanyanya pula sambil memerah air dari rambutnya.
“Belum, Datin. Tapi tak banyak lagi. Petang nanti mungkin boleh selesai.”
“Elok lah tu. Kalau tak siap juga, awak boleh sambung hujung minggu depan.”
Mata Johari sempat melirik-lirik ke arah dada Datin Roziah. Wanita itu memang menyedarinya tetapi dia tidak pula mahu menegah pemuda itu.
“Kenapa asyik lihat dada saya, Jo?” tanya Datin Roziah sambil tersenyum.
Johari menjadi serba salah bila diajukan soalan itu. Dia tidak segera menjawab tetapi hanya tersengih-sengih.
“Ada yang tak kena dengan dada saya ke, Jo?” tanya Datin Roziah lagi.
“Ehh…tak ada lah, Datin. Saya cuma belum pernah lihat yang sebesar itu.” Johari menjawab sekenanya.
“Betul ke ni?”
“Betul, datin.”
Sepanjang petang itu Datin Roziah hanya berada di dalam bilik tidurnya. Dia berbaring di atas katil besarnya tanpa seurat benang di tubuhnya sambil melayan fikirannya. Entah kenapa dia asyik teringat kepada Johari. Fikiran-fikiran nakal bermain-main di mindanya. Apabila sudah tidak mampu mengawal diri, dia terpaksa memuaskan dirinya sendiri dengan beronani, suatu perkara yang belum pernah dia lakukan sebelum ini. Beberapa kali dia mencapai klimaks hasil dari gosokan jarinya pada klitorisnya. Namun, dia masih belum benar-benar puas. Dia masih mendambakan sentuhan sebenar seorang lelaki.
“Salwa, jangan lupa sediakan makanan untuk si Johari tu.” Salamah mengingatkan Salwa ketika mereka sedang memasak di dapur.
“Yelah…nanti Salwa sediakan tapi Kak Salmah tolong hantarkan ye? Datin ajak Salwa temankan dia ke pasar malam. Oh ya…tadi Johari ada pesan supaya jangan hantar makanan dia awal sangat sebab dia kata tak nak makan terlalu awal.”
“Awak sediakan je dulu. Nanti akak panaskan semula sebelum akak hantar kat Johari.”
Petang itu Johari sengaja bekerja sehingga hari hampir gelap kerana dia mahu menyelesaikan sebanyak mana yang boleh sebelum dia pulang ke ladang esoknya. Setelah berpuas hati dengan kerja-kerja yang dilakukannya, dia pun mengemas semua peralatan yang digunakannya dan menyimpannya di dalam stor.
Seluruh tubuhnya terasa agak letih tetapi Johari menggagahkan dirinya untuk mandi sebelum menikmati makan malamnya. Hidangan makan malamnya masih belum dihantar lagi. Sempat juga dia melihat-lihat ke arah dapur rumah besar itu tetapi kelibat Salmah tidak kelihatan. Johari tahu tentang pemergian Salwa dengan Datin Roziah kerana dia ada melihat mereka pergi menaiki kereta siang tadi. Johari bergegas ke bilik air untuk mandi. Segar sedikit tubuh telanjangnya bila disirami air yang sejuk. Sepanjang hari itu dia berpanas.
Salmah melihat jam di dinding yang menunjukkan waktu hampir pukul 8.00 malam. Dia teringat pada Johari yang masih belum makan lagi. Salmah segera pergi ke dapur untuk memanaskan makanan. Dia agak kelam kabut kerana dia tahu Johari pasti sudah lapar. Setelah selesai menyediakan makanan itu, Salamah bergegas membawanya ke rumah penginapan Johari.
“Mana pula perginya si Johari ni?” Salmah bercakap sendirian setelah mengetuk pintu rumah itu beberapa kali. Dia cuba membuka pintu itu dan ianya tidak berkunci. Salmah menjenguk ke dalam tetapi Johari tidak kelihatan di situ. Kemudian dia ternampak cahaya lampu di dalam bilik mandi. “Mandi rupanya dia..” katanya lagi.
Salmah terus sahaja masuk ke dalam rumah itu dan meletakkan makanan di atas meja. Pada mulanya dia mahu terus beredar setelah meletakkan makanan di atas meja tetapi dia membatalkan niatnya. Dia bercadang mahu menunggu sehingga Johari selesai mandi. Salmah tidak mahu Johari berprasangka buruk terhadapnya kerana masuk ke dalam rumah itu senyap-senyap. Dia pun duduk di bangku kecil berdekatan dengan meja makan.
Dari dalam bilik air itu kedengaran bunyi siulan Johari yang sedang khusyuk mandi. Sekali sekala terdengar juga nyanyiannya. Saimah tersenyum sendirian bila mendengarnya. Dia melihat ke arah bilik air lalu terpandang pada sinaran cahaya lampu yang keluar melalui lubang-lubang kecil di dinding bilik air itu. Dinding itu dibina dengan atap zink.
Tiba-tiba timbul niat Salmah untuk melihat Johari melalui lubang-lubang kecil itu. Salamah tidak berfikir panjang. Dia terus bangun dan berdiri di tepi dinding bilik mandi itu lalu memilih lubang yang sesuai. Salmah berusaha untuk melihat ke dalam bilik mandi itu. Berdesir rasanya darah di dalam tubuhnya apabila melihat Johari sedang bertelanjang. Pemuda itu sedang menyabun tubuhnya. Mata Salmah tidak berkerdip seketika. Mulutnya melopong.
“Panjangnya barang dia…!!” jerit hati kecil Salmah.
Di luar pengetahuan Salmah, Johari sebenarnya memang menyedari akan kehadiran Salmah di luar bilik mandi itu. Dia memang ada mendengar ketukan Salmah tadi tetapi dia sengaja tidak menyahut ketukan itu. Johari menyangkakan yang Maimunah hanya mahu menghantar makanan. Namun, wanita itu telah melakukan lebih daripada itu. Salmah sedang melihatnya mandi! Johari dapat melihat pergerakan seseorang melalui lubang kecil itu dengan ekor matanya. Johari memang pasti bahawa orang yang sedang melihatnya itu ialah Salmah kerana memang tiada orang lain lagi di rumah itu selain daripada mereka berdua.
“Ahh…biarkan sahaja.” Kata pemuda itu di dalam hati. “Biar dia lihat puas-puas..”
Johari sengaja berpusing dan menghadap ke arah Salmah ketika bersabun. Dia sengaja menggosok-gosok dan mengurut batang zakarnya yang sedang tegang memanjang. Benda itu mengacung ke depan dengan gagahnya.
Salmah mengetap bibirnya. Tangannya menutup mulutnya kerana bimbang dia akan bersuara tanpa disedarinya. Matanya tertumpu ke sasaran. Bagi Salmah, memang sudah cukup lama dia tidak melihat pemandangan seperti itu semenjak dia bercerai. Berahinya dengan mudah sekali terusik. Di fikirannya sudah mula timbul kenangan-kenangan lama. Dia teringat pada kenikmatan-kenikmatan yang dialaminya suatu ketika dulu bersama suaminya.
“Kak Salmah…. tak payahlah susah-susah nak lihat dari luar tu. Kalau betul nak lihat, masuk je lah…” tiba-tiba Johari bersuara.
Salmah tersentak. Bagaikan nak luruh jantungnya ketika itu. Mukanya terasa panas kerana menahan malu. Dia mahu segera meninggalkan tempat itu tetapi dia bagaikan kaku. Sungguh sukar sekali rasanya untuk bergerak.
Johari sudah berdiri di luar pintu bilik mandi dengan tuala melilit di pinggangnya. Bibirnya mengukir senyuman. Dia menyedari ketegangan yang sedang Salmah alami ketika itu. Wanita itu hanya tercegat di tempatnya berdiri tanpa sepatah kata.
“Akak….saya tak marahlah. Janganlah merasa tegang macam tu.”
“Betul, Jo?” Salmah akhirnya bersuara setelah hanya berdiam diri seketika.
“Betul..”
“Akak sebenarnya tidak berniat betul-betul mahu mengintai Jo mandi…”
“Sudahlah. Kak.. Tak perlu jelaskan apa-apa.. Saya kan dah kata saya tak marah kat akak..”
Salmah merasa sedikit lega bila mendengar kata-kata Johari. Perasaan tegangnya tadi mula mengendur. Perlahan-lahan dia bergerak ke meja lalu duduk semula di bangku. Johari hanya memerhati wanita itu.
“Apa yang akak tengok tadi tu sampai tak sedar saya keluar?” tanya Johari dengan niat hanya untuk mengusik. Bibirnya tetap mengukir senyuman.
“Apa lagi kalau bukan…..” Salmah tidak sempat menghabiskan kata-katanya kerana disampuk Johari.
“Benda ni?” sampuk Johari sambil menunjuk ke arah kangkangnya sendiri.
Salmah tersipu-sipu malu. Wajahnya kembali terasa panas. Dia tidak segera menjawab Johari tetapi hanya menganggukkan kepalanya. Johari pula tersengih-sengih.
“Berapa lama dah akak tak tengok benda macam ni?”
“Hmm…dah lama dah, Jo. Akak bercerai 3 tahun lepas.”
“Ohh…macam tu. Akak nak tengok lagi tak?” tiba-tiba sahaja soalan itu terpacul keluar dari mulut Johari.
Salmah tidak menjawab. Dia hanya memandang Johari dengan cara yang sukar untuk dimengertikan tetapi Johari tidak memerlukan jawapan dari wanita itu. Johari berdiri di hadapan Salmah lalu melucutkan tuala yang dipakainya. Serta merta batang zakarnya yang separuh tegang itu mengacung ke depan walaupun masih agak menunduk. Salmah yang mungkin agak terkejut dengan tindakan Johari itu langsung tidak bergerak-gerak. Hanya matanya sahaja yang terpaku pada benda itu.
“Haa….sekarang akak tengoklah puas-puas dari dekat.” Kata Johari.
Pemuda itu bergerak lebih hampir dengan Salmah. Jarak batang zakarnya hanya lebih kurang 2 kaki dari muka Salmah. Tangan Salmah mula bergerak-gerak seolah-olah mahu menyentuh benda di depannya itu. Sungguh dia merasa takjub dengan benda itu. Sebelum ini memang dia tidak pernah melihat saiz dan ukuran yang sebegitu rupa. Benda milik Johari itu sungguh berbeza daripada milik bekas suaminya. Jantung Salmah berdebar-debar.
“Jangan pandang je, kak. Kalau nak pegang, akak peganglah. Benda tu tak makan orang…” Johari cuba memancing Salmah sambil ketawa kecil.
Perlahan-lahan, Salmah menggerakkan tangan kanannya untuk menyentuh benda itu. Degupan jantungnya menjadi lebih pantas. Mula-mula Salmah hanya menyentuh batang zakar itu tetapi hati kecilnya mendorongnya untuk berbuat lebih. Salmah mula menggenggam batang itu lalu mengelus-elus kepala zakar itu dengan lembut. Batang zakar itu terasa hangat dan ia mula menunjukkan tindakbalasnya. Batang zakar itu terasa berdenyut-denyut di tapak tangan Salmah.
Salmah menggunakan tangannya yang sebelah lagi untuk menggenggam bahagian pangkal batang zakar itu. Perlahan-lahan tangannya menyusup ke bawah mencari buah zakar batang itu. Diramas-ramasnya buah zakar itu dengan lembut. Melihat batang zakar itu mula bereaksi, Salmah menjadi sedikit berani untuk mengocoknya dengan perlahan. Semakin lama, batang zakar itu semakin membesar dan akhirnya menegang penuh. Entah kenapa Salmah juga semakin seronok bila melihat perubahan benda yang dipegangnya itu.
Salmah mendongak untuk melihat wajah Johari. Pemuda itu masih tersenyum kepada Salmah. Dari mata wanita itu Johari melihat suatu keinginan yang terpendam di lubuk hati wanita itu. Johari menunggu….
“Jo…. boleh akak tanya sesuatu?” Salmah bersuara agak lembut.
“Tanyalah, kak.”
“Akak tak mahu fikir-fikir lagi. Boleh tak akak minta benda ni?”
“Minta macamana, kak?” Johari buat-buat tidak faham akan maksud Salmah.
“Awak ni… sengaja buat-buat tak faham.”
“Hehehe…saya faham, kak. Saja nak bergurau. Macam ni lah, kak. Kalau akak memang betul-betul mahu, saya boleh tunaikan permintaan akak.”
“Tak ada apa-apa syarat?”
“Tak ada! Saya boleh bagi sebab saya tahu akak dah lama tak merasa…hehehe…”
“Gatal juga awak ni…!”
“Kak…. boleh tak guna mulut dulu? Dah bersih dah benda tu.”
Salmah tersenyum manja. Tanpa berkata apa-apa, Salmah mendekatkan mukanya pada batang zakar Johari. Dalam sekelip mata sahaja kepala batang zakar itu sudah berada di dalam mulut wanita itu. Dia mengulumnya seketika sebelum lidahnya menyapu seluruh kepala zakar itu. Rasa ngilu bercampur nikmat sudah menguasai tubuh Johari sehingga dia terpaksa bertahan sekuat-kuat hatinya. Salmah tidak berhenti di situ. Dia cuba untuk memasukkan seluruh batang zakar itu ke dalam mulutnya tetapi mulutnya tidak dapat menampung panjang benda itu. Kepala zakar itu sudah menjolok pangkal kerongkongnya.
Wanita yang telah lama tidak disentuh lelaki itu semakin bernafsu. Dari gerakan-gerakan lembut, dia berubah menjadi agresif. Hisapannya cukup kuat sehingga membuatkan tubuh Johari bergetar. Beberapa kali Johari terpaksa memberhentikan Salmah seketika kerana merasa terlalu geli dan nikmat. Disebabkan tidak mahu tewas terlalu awal, Johari akhirnya meminta Salmah untuk benar-benar berhenti.
Johari meminta Salmah untuk berdiri. Tanpa menunggu lama, Johari terus mencium bibir wanita itu. Lidah Johari mula mengasak rongga mulut Salmah sebaik sahaja bibir mereka bertemu. Mereka saling berkuluman lidah. Tangan mereka pula saling berpelukan dan meraba ke sana sini. Sambil berkuluman lidah, tangan Salmah masih lagi berada di batang zakar Johari. Pemuda itu tidak mahu kalah. Dengan agak kasar, dia menarik baju kurung Salmah ke atas dan terus melepaskannya melalui arah kepala wanita itu. Salmah sudah separuh telanjang. Johari menghimpit tubuh Salmah ke tepi meja. Tangan kanannya terus menyambar buah dada Salmah yang masih dibungkus colinya lalu meramas-ramas isi pejal itu. Johari belum berpuas hati. Coli itu ditolaknya ke atas membuatkan buah dada itu terdedah. Indah sekali buah dada itu dengan putingnya yang berwarna coklat tua.
Tentu sahaja Johari tidak mahu hanya sekadar melihat. Buah dada Salmah yang sudah terdedah itu segera diramasnya. Putingnya dipintal-pintal dan digentel-gentel membuatkan Salmah semakin galak mengulum lidah Johari. Tangannya juga semakin kuat mengurut-urut batang zakar pemuda itu. Tangan Johari pula mencari tepi kain sarung di pinggang Salmah. Sebaik sahaja menemuinya, dia terus melurutkan kain sarung itu ke bawah sehingga terlepas. Bahagian bawah tubuh Salmah sudah terdedah. Hanya seluar dalamnya sahaja yang menutupi bahagian itu.
Ciuman Johari berpindah pula ke leher Salmah. Lidahnya menjalar dan menyapu kulit leher Salmah yang licin. Johari tercium wangian yang digunakan oleh wanita itu. Ia membuatkan nafsu Johari semakin meninggi. Dari leher, ciuman dan jilatan lembut Johari berpindah ke dada dan akhirnya mendarat di buah dada Salmah. Erangan dan desahan Salmah yang sejak dari tadi sudah kedengaran kini semakin kuat sahaja bunyinya tatkala Johari mengulum puting buah dadanya. Lidah Johari dengan rakusnya mengusik puting itu membuatkan tubuh Salmah terangkat-angkat.
“Aahhhh…Johari… Akak dah lama tidak merasa macam ini. Ohhh… Jangan berhenti, Jo.. Hisap puting akak kuat-kuat… Ramas dada akak, Jo…” rintih Salmah sambil memaut-maut kepala Johari.
Johari tidak hanya sekadar mengerjai dada Salmah. Tangan Johari sudah pun mendarat di celah kangkang Salmah. Dia menggaru-garu alur vagina wanita itu. Kadang-kadang dia menggosok-gosok tempat itu dengan tapak tangannya. Wanita itu semakin kuat meracau-racau tetapi Johari tidak mengendahkannya. Setelah merasa agak puas mengerjai bahagian atas tubuh Salmah, Johari menukar sasarannya lagi. Kini, dia mahukan celah kangkang wanita itu.
Perlahan-lahan Johari menurunkan tubuhnya sehingga wajahnya begitu hampir dengan kawasan idamannya. Johari terus melucutkan seluar dalam Salmah dan terdedahlah kawasan yang ditumbuhi bulu-bulu halus itu. Johari tidak menunggu lama. Dia terus mengarahkan mulutnya ke tempat itu. Lidahnya menjalar dan menyapu seluruh kawasan itu. Salmah mendesah-desah dan merintih-rintih setiap kali lidah Johari menyapu kelentitnya. Suaranya memenuhi ruang itu. Bimbang juga Johari jika suara itu dapat didengari dari luar rumah.
“Joooo….cukup, Jo… Akak dah tak kuat lagi… Ohhhh…. Bagi akak batang awak tu… Cepat, Jo… Jangan siksa akak lagi, Jo….Cepat….Oohhh..!!” Salmah sudah mula merayu Johari.
“Baik, kak. Sedia ya..??”
Johari berdiri semula. Sambil mencium leher Salmah lagi, dia mengangkat kaki kiri Salmah untuk berpijak di atas bangku. Kemudian Johari menggenggam batang zakarnya dan menempelkan kepala zakarnya di pintu masuk vagina Salmah. Perlahan-lahan tetapi cukup yakin, Johari mula menolak kepala zakarnya memasuki lubang yang sudah licin itu. Terasa agak sukar pada mulanya. Johari berhenti seketika kemudian menolak sekali lagi. Kepala zakarnya sudah tidak kelihatan. Salmah mengerang kerana vaginanya terasa senak. Johari menarik batang zakarnya dan kemudian menolak lagi. Diulanginya tindakan itu beberapa kali sebelum dia membenamkan keseluruhan batang zakarnya ke dalam liang vagina Salmah.
“Uuhhhhhhhhhh……..” Salmah mengerang panjang sebaik sahaja batang zakar Johari terbenam diiringi dengan cengkaman jarinya di belakang punggung Johari. “Tekan lagi, Jo. Tekan dalam-dalam…Uhhhh…. Sedapnya…”
Johari membenamkan batang zakarnya sedalam yang boleh. Setelah itu dia mendiamkan batang zakarnya seketika sebelum menariknya keluar sehingga kepala zakarnya hampir kelihatan. Kemudian dia menekan lagi dengan agak perlahan tetapi jitu. Johari melakukan adegan itu berulang-ulang kali. Sesekali dia berhenti untuk mengatur posisi tubuhnya. Semakin lama, semakin cepat adegan sorong tarik itu. Tubuh Salmah bergoncang-goncang. Buah dadanya pun turut bergoncang-goncang dan tidak henti-henti diramas dan diuli oleh tangan Johari. Setiap tujahan Johari terus membuatkan Salmah tidak henti-henti mengerang dan mendesah kenikmatan.
Akhirnya Salmah merasakan dirinya sudah menghampiri ke puncak nikmat. Berkali-kali dia merintih dan merayu Johari untuk tidak menghentikan tujahannya. Liang vaginanya sudah mula terasa ngilu. Dinding liang vaginanya tidak henti-henti mengemut-emut batang zakar Johari.
“Laju lagi, Jo… Uhhhh…. Jangan berhenti! Akak dah nak sampai… Laju, Jo… Tekan dalam-dalam… Uuuuhhhhhhhhhhhhhhhh…. Akak sampai…. Akak sampai…. Uuhhhhhh……. Seeddaaapppnyaaa….Uuuhhhhh..
….”
Johari membenam batang zakarnya dalam-dalam lalu berhenti menujah. Sambil itu dia memeluk tubuh telanjang Salmah erat-erat. Begitu juga dengan Salmah. Tubuh Salmah tiba-tiba bergetar lalu mengejang hebat. Salmah memeluk tubuh Johari dengan erat sekali. Johari pula menekan batangnya dan bertahan sekuat yang boleh. Tubuh Salmah mula mengendur sedikit setelah beberapa kali tersentak-sentak akibat desakan klimaksnya yang maha hebat. Akhirnya Salmah meleraikan sedikit pelukannya tetapi nafasnya masih agak cepat.
“Sedapnya, Jo. Awak memang kuat. Tak pernah akak rasa macam ni sebelum ini.” Puji Salmah.
Johari hanya tersenyum. Dia masih belum puas. Perlahan-lahan, dia kembali menarik batang zakarnya. Kemudian dia menekan ke dalam lagi. Liang vagina Salmah sudah amat licin disebabkan oleh cairannya sendiri. Salmah seperti mengerti yang Johari belum mencapai klimaksnya lalu dia menahan Johari. Salmah memalingkan tubuhnya dan meminta Johari memasuki tubuhnya dari arah belakang.
Johari hanya menurut. Salmah memegang batang zakar Johari lalu mengarahkannya ke liang vaginanya. Johari menekan perlahan-lahan sehingga batang zakarnya terbenam habis. Salmah mengerang lagi. Walaupun dia sudah mencapai klimaksnya, dia masih lagi mahu mengalaminya lagi. Salmah menggerak-gerakkan punggungnya yang lebar membuatkan Johari terasa ngilu pada batang zakarnya. Salmah turut mengepit batang zakar itu sehingga dinding vaginanya benar-benar dapat bergesek-gesek dengan batang zakar Johari.
“Puaskan akak lagi, Jo. Akak nak rasa lagi batang awak tu menjolok lubang akak. Cepat, Jo…. kita tak punya banyak masa lagi..”
Johari mula menyorong tarik batang zakarnya di dalam lubang vagina Salmah. Sambil itu dia meramas-ramas dan menguli buah dada Salmah dari arah belakang. Putingnya digentel dan ditarik-tarik oleh Johari. Semakin meraung-raung nikmat jadinya Salmah. Semakin lama semakin pantas gerakan Johari sehingga tubuh mereka bergoncang-goncang. Peluh yang mencurah tidak dipedulikan. Kedua-duanya memacu menuju ke puncak nikmat.
“Ahhh…. Akak… Saya nak keluar…” jerit Johari sambil memacu laju.
“Tahan, Jo… Tahan dulu.. Akak pun tak lama lagi.. Aahhhh…. Laju lagi, Jo.. Laju…. Oohhhhhhhh….oohhhhhh sedap, Jo.. Sedapnya…. Puaskan akak…puaskan akakkkk…….” Salmah meracau-racau kerana terlalu nikmat.
Johari terus menujah-nujah liang vagina Salmah. Bunyi-bunyi nikmat dari liang vagina itu memenuhi ruang itu diiringi oleh suara erangan dan desahan mereka. Akhirnya dengan satu tujahan yang kuat dan disertai dengan pelukan yang erat Johari membenam batang zakarnya sedalam-dalamnya lalu memuntahkan isinya. Beberapa kali dia menarik dan menekan sambil memuntahkan air maninya.
Belum pun habis Johari memuntahkan semua air maninya, Salmah menjerit kecil kerana dia juga sudah sampai ke puncaknya. Tubuhnya mengejang lagi membuatkan Johari tidak dapat bergerak. Dia hanya membiarkan batang zakarnya di dalam liang vagina Salmah sambil dia memeluk tubuh wanita itu. Tangan Johari turut mencengkam buah dada Salmah untuk memberikan sensasi yang lebih hebat kepada dia.
Kedua-duanya sudah kepenatan. Salmah merasakan tubuhnya seolah-olah sudah hampir luruh. Kakinya hampir tidak dapat menampung berat tubuhnya. Setelah beberapa ketika, kedua-duanya pun tidak setegang tadi. Dalam keadaan yang sudah agak tidak bermaya, Johari menarik batang zakarnya dari liang vagina Salmah lalu dia terduduk di atas bangku. Dia mengelus-elus punggung Salmah. Wanita itu berpaling lalu mencium bibir Johari dengan lembut.
“Terima kasih, Jo. Akak betul-betul puas.” Kata wanita itu.
“Sama-sama.” Jawab Johari.
“Jo…. kalau akak nak lagi lain kali boleh tak?”
“Kalau keadaan mengizinkan, apa salahnya.”
“Betul?”
“Betul.”
“Kalau macam tu, hujung minggu depan, akak akan tunggu awak datang lagi. Tapi akak tak nak kat sini. Kita buat kat bilik akak, boleh?”
“Hmmm….boleh juga. Tapi akak tak takut ke dia dapat tau nanti?”
“Alaaa…tau la akak nak buat macam mana.”
Salmah mengutip pakaiannya dan segera mengemaskan dirinya sebelum dia meminta diri untuk kembali ke rumah utama. Sempat juga dia meramas batang zakar Johari.

Category: Cerita dewasa, Cerita sex

About the Author ()

Comments are closed.

shared on wplocker.com