Bacaan dewasa xxx

| August 21, 2015

Bacaan dewasa xxx- Selepas pulang dari kerja, aku berehat kepenatan. Kepenatan aku kali tu luar biasa kerana batangku puas dikerjakan budak sekolah tu. Aku tak sabar, adakah budak tu sudi menalifon aku.

Pada malamnya, budak tu telefon aku. Kami borak panjang dan aku bagi tahu bahawa aku suka dia terutamanya peha dan bontotnya. Aku juga memberitahu adakah dia sudi jadi awek aku. Dia sungguh gembira dan mengatakan bahawa dia sudi. Sedangkan dalam hati aku bukannya hendak menjadikan dia awek, tetapi hanya untuk memuaskan nafsu sahaja. Aku buat temu janji untuk jemput dia balik sekolah esok dan selepas dia setuju aku terus menelifon kawan aku yang bekerja di hotel untuk booking satu bilik esok.

Malam tu aku tidur dengan tanduk yang semakin besar, nafsu aku kepada budak sekolah tu semakin membara, budak sekolah yang sudah rosak itu akan aku rosakkan lagi akhlaknya..

Esoknya, selepas mengambil budak sekolah tu, aku terus memandu menuju ke hotel. Dan setelah tiba di hotel, aku check-in dan terus menuju ke bilik bersama budak perempuan tu. Sampai je kat bilik, aku terus peluk dia dan cium dia. Dia pun cium aku dan nampaknya dia memang benar-benar layu dalam dakapan aku. Aku buka seluar dan menghunuskan batang aku yang keras dihadapan mukanya yang sedang duduk di tepi katil. Dia terus membuka mulut dan aku terus jolok batangku keluar masuk dalam mulutnya. Dia kelihatan seperti hendak tersedak. Aku kemudian membiarkan batangku didalam mulutnya dan membiarkan dia menghisap batangku semahu hatinya. Kadangkala aku terasa hendak terpancut, aku tarik keluar batang aku dari mulutnya. Dan kemudian aku sumbat kembali kedalam mulutnya.

Kepalanya yang masih bertudung itu membangkitkan ghairah kepadaku. Manakala uniform sekolahnya sengaja aku tidak benarkan untuk ditanggalkan. Memang aku bernafsu ingin melakukan hubungan seks dengan budak sekolah yang masih lengkap beruniform. Lebih-lebih lagi kainnya yang berwarna biru muda itu, ianya benar-benar membakar nafsu ku untuk pergi lebih jauh.

Kemudian aku menyuruhnya berbaring dan aku selak kainnya dan tanggalkan pantiesnya. Kelihatan pantiesnya dah basah lecun kerana dia terlalu bernafsu menghisap batang aku tadi. Aku pun menjilat cipapnya, tapi baru sekali dua jilat dia dah suruh aku masukkan. Tak tahan katanya. Dia kata dia benar-benar nak batang aku yang keras tu masuk dalam perut.

Untuk tidak menghampakan permintaannya, aku terus masukkan batang aku dalam cipapnya. Aku henjut perlahan dan dapat aku rasakan dia sudah langsung tiada dara lagi. Memang benarlah budak ni dah rosak. Bohsia agaknya. Entah konek jantan mana ntah yang dah tutuh cipapnya. Tapi budak ni pandai kemut. Punyalah sedap dia kemut batang aku sampai aku rasa macam konek aku kena sedut. Pehh.. memang nikmat.

Tak lama pastu, budak tu terus tarik badan aku supaya rapat kepadanya dan dipeluknya badan aku semahu hatinya. Tetiba-tiba dia mengejang dan cipapnya juga mengejang dan aku rasa macam keras sekejap. Pastu kemutan cipapnya seperti berdenyut dan nafasnya macam lembu kena sembelih. Aku tekan dalam lagi batang aku, rengekkannya semakin meninggi. Mata hitamnya langsung tidak kelihatan. Cuma mata putihnya yang aku nampak. Nampaknya dia dah klimaks. Nampaknya memang dia benar-benar stim. Baru beberapa minit main dia dah klimaks. Untungnya aku.

Lepas tu, pelukannya semakin longgar. Dan dia semakin longlai. Aku rasa inilah masa yang paling sesuai untuk aku kerjakan bontotnya. Aku pun suruh dia menonggeng. Dengan lemah dia menonggeng. Aku benar-benar terangsang melihat seorang budak perempuan yang masih lengkap berpakaian uniform sekolah menonggeng depan mata aku. Aku selak kain baju kurungnya dan terserlah bontotnya yang tonggek itu menjadi tatapan aku. Kelihatan lubang bontotnya sedikit melopong dan terkemut-kemut seolah minta diisi. Aku jilat lubang bontotnya dan dia kelihatan menggelitik kecil kerana kegelian. Kemudian dengan berani aku menyatakan bahawa aku benar-benar suka akan bontotnya kerana tonggek dan besar. Dia hanya mendiamkan diri dan melentikkan bontotnya bagi menarik perhatian aku. Perbuatannya itu terus membuatkan nafsuku semakin meluap-luap.

Aku pun terus menghunuskan batang aku yang amat keras itu ke lubang bontotnya. Sedikit demi sedikit batangku masuk hingga tenggelam kesemuanya dan dia juga kelihatan mengerang kesakitan menahan tujahan kemasukan batangku itu. Akibat dari kesakitan yang dialami, dia terus menghujani aku dengan kata-kata nista seperti ‘babi’, ‘sial’, ‘bodoh’, namun aku pekakkan telinga dan terus menjolok bontotnya keluar masuk. Selepas beberapa ketika, dia sudah berhenti dari memaki hamunku kerana baginya tindakannya sia-sia, dia pun membiarkan aku membalun bontotnya walau pun kesakitan dapat dirasai.

Tak lama kemudian, dia sudah merasai erti kenikmatan di lubang bontotnya. Kedengaran suara erangan kenikmatan diiringi erangan kesakitan terbit dari mulutnya. Aku terasa sungguh nikmat menjolok bontot budak sekolah yang sedang menonggeng dengan kain uniform baju kurung sekolahnya hanya diselak ke atas pinggang. Tudungnya kelihatan masih rapi membaluti kepalanya.

Nafsuku sudah semakin di kemuncak. Di saat air maniku hendak terpancut, aku pun terus memaki hamun budak perempuan itu dengan mengatakan bahawa dia adalah bohsia sundal yang gian batang lelaki. Aku mengatakan bahawa aku bukan menjolok bontotnya secara percuma, malah aku hendak menjoloknya lagi dan menjadikannya tempat aku memuaskan nafsuku bila aku menginginkannya. Dia terus menangis semahu hatinya mendengar maki hamun yang ku lepaskan ketika aku menjolok bontotnya. Tangisannya semakin kuat apabila aku mengatakan,

“Bohsia sundal perempuan laknat, berani kau panggil aku babi ye. Sekarang kau ambik nih!” serentak dengan itu, berdas-das air mani aku lepaskan sedalam-dalamnya didalam bontotnya.

Aku tekan dalam-dalam hingga batangku tenggelam keseluruhannya didalam bontotnya. Lepas aku puas, aku keluarkan batang aku yang berlumuran dengan air maniku dan sedikit sisa najisnya. Aku lap dengan cadar dan dia terus terlentang membelakangiku dengan tangisannya yang semakin perlahan. Kelihatan air maniku meleleh keluar dari lubang bontotnya. Aku terus memeluknya dari belakang dan memujuknya serta menasihatinya supaya jangan memaki hamunku seperti itu lagi. Dia hanya teresak-esak.

Selepas hilang penatku, aku berkemas untuk check-out. Budak perempuan tu kelihatan tidak bermaya ketika dia memperkemaskan uniform sekolahnya. Mukanya yang monyok jelas memaparkan bahawa dia sedih dan kecewa kepadaku. Kemudian selepas check-out, aku membawanya ke shopping complex dan dia kelihatan masih tidak mahu bercakap denganku. Aku yang sudah menjangka perkara itu akan berlaku tidak kisah dengan perlakuannya kerana semuanya pasti akan berubah sebentar lagi. Aku membawanya ke sebuah kedai handphone dan aku membeli sebuah handphone polyphonic beserta dengan kad top-up RM50. Kemudian kami menuju ke sebuah kedai pakaian dan aku belikannya sepasang baju t-shirt yang agak sendat serta sehelai skirt jeans yang juga agak ketat. Di sebuah café, aku hadiahkan kepadanya semua barang yang aku beli tadi. Aku menyatakan hasrat hatiku kepadanya bahawa aku sebenarnya amat meminatinya dan juga memohon maaf atas kekasaran dihotel tadi. Aku juga menjanjikan untuk menjadi sponsor utamanya j
ika d
ia mempunyai masalah tetapi dengan syarat, dia hendaklah mengikut segala kehendak dan kemahuan aku.

Bermula dari situ, dia mula mengukirkan senyuman dan seolah mengerti apa yang aku mahukan. Selepas dari hari itu, budak perempuan itu secara rasminya menjadi perempuan simpanan aku. Setiap kali pulang sekolah, aku pasti akan menjemputnya dan selepas itu, sudah pastinya bontot tonggeknya yang menjadi idaman aku itu akan penuh dengan benih yang aku lepaskan. Hari demi hari aku menjalinkan hubungan sulit dengannya tanpa pengetahuan sesiapa hinggalah ketika dia berada di tingkatan lima, keputusan SPMnya cukup tidak membanggakan. Dia hanya mendapat S.A.P dan aku tidak peduli dengan keputusannya itu. Mana tidaknya, setiap hari dia langsung tiada tumpuan untuk belajar. Fikirannya hanya tertumpu untuk berasmara denganku. Dia sudah ketagih dengan tusukan nikmat di cipap dan bontotnya. Malah, dia juga ketagihan menghisap batangku.

Selepas tamat sekolah, dia tidak tinggal bersama keluarganya. Dia memberitahu bahawa dia bekerja di kilang dan tinggal di hostel, namun hakikatnya, dia sebenarnya tinggal dengan ku dan bertugas sebagai pemuas nafsuku atau lebih tepat sebagai perempuan simpananku. Pakaian kegemaranku kini bukan lagi uniform sekolah, tetapi kebaya ketat, skirt ketat dan singkat, kain batik dan pakaian-pakaian satin termasuk baju kurung, blouse dan skirt menjadi pilihan. Selama 5 bulan dia tinggal bersamaku, akhirnya dia disahkan mengandung hasil perbuatanku. Langsung tiada penyesalan, malah kami semakin galak memuaskan nafsu. Lebih-lebih lagi aku memang bernafsu dengan perempuan mengandung. Bontotnya yang semakin tonggek itu seringkali menjadi sasaran dan ketika kandungan mencecah 8 bulan, dia keguguran.

Kini, dia sudah menjadi isteriku. Kami sudah dikurniakan seorang anak. Namun perlakuan seks kami tetap seperti dulu. Dia masih lagi menjadi pemuas nafsuku dan kini, seks kami tiada had lagi. Semua lubang nafsu miliknya tetap menjadi buruan batinku. Baik mulut, cipap dan bontot, semuanya dia rela tanpa kerisauan tentang kehamilan. Kerana kami kini saling mencintai bagai lautan tiada tepi, bagai kisah tiada penghujung.. Sekian…

Category: Cerita sex

About the Author ()

Comments are closed.

shared on wplocker.com